Wednesday, 2 August 2017

Tulis novel





MACAM MANA BOLEH TERJEBAK DALAM DUNIA NOVEL. (B1)
 
 Nak pilih ayat 'mula' dari mana tu memang susah. Jadi, aku mulakan saat aku darjah enam. 
 
Dari dulu aku memang suka baca membaca tapi kebayakkan buku cerita. Kalau buku ilmiah, aku akan pilih buku ilmiah yang dibuat seperti sebuah cerita. Kalau buku travel pun, aku akan pilih buku yang bunyinya seperti sebuah cerita. Sebab tu bila naik tingkatan satu, aku buat buku sejarah tu macam cerita. Create cerita fantasi yang hubungkaitkan dengan fakta. so, boleh ingat! Dan aku dapat 'A' (Hahahha... tak riak. Bangga aje.) kakakakakakakah.............
 
     Aku start baca novel masa darjah enam. Baca sebab mak aku suruh try. Dia tahu anak dia ni tak suka buku-buku tebal. Dengan mood malas, aku pun baca. Guess what? Mula baca, aku tak lepas buku tu. Dalam sehari, dah tamat. Masa tu novel pertama aku baca, Sepi tanpa cinta. 
      
     Naik tingkatan dua, aku jadi taksub sangat dengan nama di depan buku. Boleh dikatakan semua buku yang aku jumpa, aku akan pandang nama orang yang tulis. Lepas tu melarat tengok biodata pengarang. Serius, masa tu aku fikir, orang yang tulis buku ni adalah orang pali-paling.... nak cakap macam mana eh? Tabik spring la! Mula dari situ, aku berangan nak nama aku ada depan buku. sebuah pun jadi la. 
 
     Tapi... akhirnya angan tu lupa macma tu saja. Asyik fokus pada exam saja. Nak-nak pula, kawan-kawan aku jenis yang bersaing secara sihat dalam exam. Sampailah habis tingkatan lima... Aku buat keputusan untuk ambil STPM. 
 
     Tingkatan enam rendah, angan-angan tu masih duduk dalam gelap. Masa tu, aku jadi pembaca pada manuskrip kakak aku. tapi geram betul bila dia tulis, mesti tak pernah habis. Sampai la ni aku asyik terbayang cerita hantu yang dia tulis. Alasan kenapa dia berhenti tulis cerita seram tu, sebab dia kata, dia alami benda yang sama macam dia tulis dalam manuskrip. 
 
      Masa tingkatan enam atas, aku pindah. Aku ni jenis yang tak selesa bila ada perubahan persekitaran. Nak masuk dengan suasana baru, kawan baru. Mula dari situ, aku berjinak-jinak menulis. nak-nak bila ada PBS. Bila Stress, mula la aku buat kerja lain. 
 
     Cerita pertama yang aku tulis, TULISAN TAKDIR (TA). Aku hantar ke satu syarikat penerbitan tapi sayangnya, tak dapat balasan. Masa tu memang down juga la sebab tak ada khabar berita. Tapi sebab aku ni tak mudah putus asa, aku buat satu lagi manuskrip. Yang ni aku banyak belajar dari novel-novel lain. Buka cedok idea!!! Tapi belajar macam mana nak asingkan perenggan. mcama mana nak gunakan ayat (Contoh, ayat aktif dan pasif). 
 
      Setahun lebih juga aku siapakan CERITA ITU MILIK KITA. Habis saja, aku terus hantar ke syarikat penerbitan. Lepas lima bulan, tetap tak dapat khabar berita. Lepas tu aku malas nak fikir dah. Aku lupakan terus manuskrip tu dari hidup. Tapi, hampir lima bulan selepas itu, tiba-tiba aku dapat call. Ceri teka!
 
     CIMK lulus penilaian dan akn diterbitkan. Saat tu, perasaan yang aku rasa hebat. sehari suntuk senyum macam orang tak betul. Sampai satu tahap, hantuk kepala dekat katil sebab tak nak percaya. hahahaha... Tu memang perangai aku. Bulan MAC 2015, itu tarikh keramat, manuskrip aku dipublish. Tapi disebabkan tajuk tu hampir sama dengan stau tajuk lain, maka CIMK bertukar jadi DALAM KETERPAKSAAN. 
 
      Danisya dan Raiqal, nama tu tak akan aku lupa.... dan selepas itu..... 

Bersambung.....

5 Responses so far.

  1. This comment has been removed by the author.
  2. Wah...Tahniah...
    Teruskan menulis...Eheh

  3. nini says:

    Wahhh bestnya...teringin nak tulis novel sendiri juga

  4. ieya sya says:

    Terima kasih... :) fighting...

  5. ieya sya says:

    Cuba la menulis Nini... chaiyok

Leave a Reply