BAB 7 MISTER HERO

BAB 7

   TANGAN yang berotot keras dilonggarkan-longgarkan. Seketika kemudian dia menggoyangkan kaki sebelum memusingkan pinggang ke kiri dan kanan. Mata dibiarkan menghadap ke depan sambil memerhati beberapa orang yang sudah mula berjalan perlahan menaiki bukit di depannya. Bersenam! Kebanyakkan mereka terdiri daripada orang pertengahan umur. Orang muda? Pasti saat ini sedang bersenang lenang di pusat membeli-belah.

   “Satu... dua.. tiga...

   “Kau pasti itu cara memanaskan badan yang betul?”

   Terhenti pergerakkan Iyan. Tangan dipinggang dijatuhkan bersama senyuman sinis. Tak perlu diteka suara siapa yang menganggu tumpuannya. Lambat-lambat dia berpaling.

   “Kau datang sini nak hanya nak ajar aku?” Iyan menentang wajah tak berperasaan di depannya. “Rego...”

   “Kau kenal aku?” Rego berpeluk tubuh. Tersenyum penuh kejelikan.

   “Mustahil aku tak kenal balaci macam kau,” balas Iyan pantas.

   “Tapi tak sangka kau bawa pula dua anak anjing kau,” tambah Iyan sambil menjeling dua lelaki yang ebrada di belakang Rego.

   Anak anjing? Mendidih Oz dan Meo dan lebih mendidih bila lelaki yang berbaju tanpa lengan itu tersenyum penuh ejekan. Kerana geram, kaki mereka dibawa ke depan. Mahu menyerang Iyan kononnya tetapi dihalang Rego dengan satu jelingan.

   “Kau tak takut mati?” Rego menapak menghampiri Iyan. Tanpa kata, bahu lelaki itu ditepuk perlahan.

   Bergerak bibir Iyan Naufal bila tangan itu menyentuh bahunya. Tangan yang kotor tu memang menjijikkan! Namun dia biarkan saja. Mahu melihat apa yang Rego mahukan.

   “Tak perlu tunjuk berani atau...”

   “Atau apa?”

   Rego mengelilingi Iyan sebelum meletakkan dirinya betul-betul di depan lelaki itu. Wajah sengaja dihampirkan pada Iyan.

   “Atau mayat kau bergelimpangan dekat sini nanti.”

   Tergelak terus Iyan dibuatnya. “Kau nak bunuh aku?” Iyan sambung ketawa. Namun hanya sejenak sebelum muka bertukar menjadi serius.

   “Cakap, apa kau nak sebenarnya?”

   “Aku cuma nak tahu kenapa kau buat macam ni?” Rego angkat telefon bimbitnya ke arah Iyan.

   Melihat apa yang tertera di skrin, kening Iyan terjongket naik. Satu jarinya sengaja dikuis-kuis di dahi.

   “Kau yang cetuskan semua tu. Aku cuma bersihkan sampah-sampah yang kau orang dah buat. Tak kan itu pun tak tahu?” sindir Iyan. “Oh ya, tak ada benda yang lagi thrill ke kau nak fikir dari buat aku ditangkap basah.”

   Bersama senyuman mengejek yang masih tidak mahu padam, Iyan pula mendekati Rego. Tanpa gentar, satu jarinya diketuk -ketuk lembut pada dahi Rego. Mencerlun biji mata lelaki bengis itu dibuatnya.

   “Aku rasa otak kau dah berkarat!” kutuk Iyan bersahaja.

   “Bodoh!” Tangan Iyan ditepis. Berani Iyan letakkan jari di dahinya? Kurang ajar! Muka Iyan dipandang sejenak sebelum laju dia meraba belakang seluarnya. Menarik sesuatu dari situ dan merempuh Iyan sehingga lelaki itu terdorong ke belakang.

   “Kalau macam ni? Kau suka? Lagi thrill?” bentak Rego. Pistol di tangan ditujah rapat pada perut Iyan. Badan mereka mendekat sehingga orang lalu lalang sendiri tak perasan yang ada peluru bakal menerobos perut Iyan hari itu.

   “Wo..wo..wo...” Iyan agkat tangan tetapi beberapa detik kemudian, dia menjatuhkan tangannya. Muka bengang Rego ditikam dengan mata tajamnya. Tanpa kata, dia mendorong tangan Rego yang mengacu pistol lebih rapat ke perut kempisnya.

   “Kau pasti nak bunuh aku di sini? It’s okay. Tembaklah!” suruh Iyan keras.

   Bergelodak dada Rego. Nafasnya terhambur ganas dengan muka seperti tidak sabar mahu menanam peluru dalam perut Iyan. Biar tertembus perut itu namun...

   “Kali ni kau selamat!”

   Tubuh Iyan ditolak ganas. Tangan ditarik sebelum hujung pistol diketuk pada dahi Iyan. Terdorong lelaki itu ke belakang.

   “Kenapa tak bunuh? Bos tak guna kau tu belum bagi arahan untuk bunuh aku? Wah, kau memang balaci yang setia.” Iyan tegakkan badan yang hampir terjatuh akibat ditolak Rego tadi. Sejenak, dahi disentuh. Ada luka kecil di situ.

   “Kau...

  “Apa?”

   Rego ketap bibir sekuat yang mungkin. Pistol disimpan dengan tangan yang menggeletar. Bukan menggeletar kerana takut tetapi kerana amarah yang tidak mampu dibendung. Kalau tak disebabkan arahan, mati jantan itu dibunuh.

   “Sial!” Jerit Rego sekuat hati. Tiba-tiba dia berpusing menghadap anak buahnya. Tanpa amaran, laju dia menerpa ke arah Meo dan Oz sebelum dua tumbukan dilepaskan. “Sial! Sial! Sial!!!”

   Dan saat itu, mereka mula menjadi tatapan mata pengunjung di taman tasik Taiping itu. Tapi Rego peduli apa? Persetankan semua tu! Silap hari bulan, semua orang dia tembak. Dia betul-betul marah! Marah kerana tak dapat membunuh Iyan! Jantan Parasit!

   Iyan menggeleng dengan senyuman. Perangai gila Rego memang tak boleh dikawal. Sama macam dulu. Anak buah Rego yang tertunduk kesakitan dipandang dengan muka mengejek. Bodoh sebab bertuankan lelaki tidak waras macam Rego tu!

   “Bodoh!” terkeluar kalimat itu dari bibir Iyan.

   Rego yang bergerak tanpa dikawal tiba-tiba membeku tatakala kutukan Iyan menusuk telinga. Perlahan-lahan dia memusingkan wajahnya yang tegang dan ketat. Rupanya saat ini tak ubah seperti lelaki yang mahu bertukar menjadi serigala jadian.

   “Aku akan bunuh kau suatu hari nanti. Dengan tangan aku sendiri!” gumam Rego keras. Itu sumpahnya!

   “Kita tengok siapa yang bunuh siapa?” Iyan membalas tanpa ketar.

   Dan... Mereka berdua saling berpandangan dengan sinar mata yang tak pernah lupt dari dendam. Dendam yang akhirnya membuat mereka bersumpah untuk membunuh!


........................................................
IYAN, merenung kosong kawasan curam yang ditumbuhi tumbuhan hijau di depannya. Akal fikirannya melayang pada peristiwa dua hari lepas. Entah macam mana dia boleh tersilap langkah sehingga masuk ke dalam perangkap orang-orang Rego. Natijahnya, hubungannya dengan Aifa Hani terputus. Hubungan yang cuba dijayakan akhirnya musnah juga.

   Tapi dia Iyan Naufal! Tak semudah itu dia tunduk pada permainan Rego. Nama yang buruk bila-bila saja akan dibersihkan tetapi mengapa hatinya resah? Seperti dia kehilangan sesuatu. Palang putih di depannya dicengkam erat.

   Apa yang hilang?!

   Tanpa sedar ada satu tubuh lain yang turut sama menghadap curam itu. Ara mengeluh panjang setiap kali teringatkan berita yang dibaca di laman. Iyan ditangkap basah! Kenapa dia pula rasa susah hati? Rasa seperti geram dan marah. Macam dia sukakan lelaki tu!

   Tapi normal la kalau dia sukakan Iyan. Lelaki kacak dan sempurna macam tu siapa tak suka kan? Suka itu biasa, cinta itu yang luar biasa.

   Lupakan saja lelaki tu! Sekarang ni masalahnya Dollah! Elok je sampai ke taman tasik ni, boleh pula lelaki tu ada hal. Tak pasal-pasal dia ditinggalkan seorang diri. Jogging seorang diri membosankan! Saat dia terkenangkan Dollah, konsentrasi terganggu dengan deringan telefon bimbit. Ara berpaling ke tepi. Tiba-tiba kelopak matanya naik ke atas tatkala wajah yang sedang sibuk menekur telefon bimbit itu menyapa mata.

   Dia?

   Tak perlu menunggu, laju saja Iyan mematikan panggilan dari Aifa Hani. Ada keluhan terhambur keluar dari tekaknya. Muka diangkat bersama fikiran yang berat. Saat matanya lurus ke depan, dia terkesima. Matanya terbuka luas bersama dahi yang berkerut halus.

   Dia?

   Iyan dan Ara memandang antara satu sama lain. Terkejut, terpanar, terkesima semuanya bergabung. Macam tak percaya mereka tertembung di situ.

   “Hai...” Bibir Ara bergerak menegur tanpa suara. Tangan kanannya diangkat pada Iyan.

   Iyan diam tak berkutik. Hanya memandang Ara yang melambai. Mukanya tegang tak bewarna. Mengapa pertemuan demi pertemuan tercipta padahal dia mahu menjauhi? Senyuman mengejek diri sendiri kerana hidup tak pernah terlepas dari perempuan bernama Ara Elisya itu.

   Ara pandang kiri kanan sebelum perlahan-lahan menapak setapak ke depan. Mahu mendekati Iyan namun terbantut niatnya bila terkenangkan kes tangkap khalwat Iyan. Perlahan-lahan dia kembali mengundurkan langkah namun tak semena-mena Iyan menapak ke arahnya dengan laju. Tercengang dia dibuatnya.

   “Tak sangka jumpa dekat sini.” Iyan berdiri menentang tajam mata Ara. Jarak mereka hanya terpisah satu tapak kaki.

   Dup..dap..dup...dap

   Mata Ara membulat. Jantung dia kenapa? Nafasnya mana?

   “Ya..ya.. Tak sangka.” Terpisat-pisat matanya memandang tubuh yang lebih tinggi darinya.

   Iyan diam. Susana tiba-tiba menjadi sepi. Ara pula sibuk menurunkan degupan jantungnya. Manusia boleh mengawal pergerakan badan tetapi manusia tak boleh mengawal degupan jantung. Jantung cuma satu organ kecil tetapi terlalu susah untuk dikawal.

   “Awak buat apa dekat sini?” tanya Ara, memecah kesunyian.

   “Ada satu jawapan je kenapa orang datang ke bukit ni.”

   Ara tersengih kelat. Satu saja jawapan dan jawpannya adalah untuk bersenam! Soalan apa yang kau tanya tu? Tengok pakaian lelaki tu pun dah cukup menjawab soalan. Saat dia memarahi diri dek soalan bodoh itu, matanya tertangkap luka di dahi Iyan.

   “Dahi awak luka.”

   Terus Iyan sentuh dahinya.

   “Taraa...” Tiba-tiba Ara keluarkan sesuatu dari seluar tracksuit.

    Tercengang sekejap Iyan memandang plaster di tangan Ara. Mana dia dapat?

   “Kebetulan kan? Tadi jari saya luka, sebab tu saya beli plaster ni.” Ara tayang jarinya yang berbalut dengan plaster. Terhiris masa ambil serai belakang rumah tengah hari tadi.

   “Nah...” Ara arahkan plaster ke arah dahi Iyan.

   “Aku boleh buat sendiri.” Iyan menghalang.

   “Oh ya.. Betul. Nah.” Ara gigit bibir sendiri. Alamak! Apa yang dia buat! Rajin nak tolong lekatkan dekat dahi lelaki tu kenapa?

   Ara, kau malukan diri kau lagi!

   Usai melekatkan plaster di dahinya, Iyan memandang muka Ara yang kemerahan. Entah kenapa, tiba-tiba ada senyuman tersungging di bibirnya.

     “Thanks...”

   “Hah?” Ara mendongak.

   “Thanks...” Iyan tunjuk plaster di dahi.

   Ara mengangguk.

   Keadaan kembali sepi bila mereka sama-sama terdiam. Kekok pun ada tapi dalam rasa kekok itu mereka seakan tidak mahu berpaling antara satu sama lain. Tiba-tiba telefon bimbit Iyan berbunyi dan seperti tadi, lelaki itu pantas mematikan talian.

   Aifa Hani... Iyan mengeluh panjang.

   Ara Elisya... Iyan pejamkan mata.

   Berkerut dahi Ara melihat perbuatan Iyan tiba-tiba. Mata yang tertutup itu ditenung. Lelaki ini suka menimbulkan rasa pelik di hatinya.

   “Pilih.” Tiba-tiba saya Iyan membuka matanya. Pantas!

   Cepat-cepat Ara larikan biji mata dari wajah lelaki itu. Semput nafas bila Iyan membuka mata tanpa amaran. Seketika kemudian matanya dijatuhkan pada kedua-dua tangan Iyan yang tertadah padanya.

   “Pilih satu...” suruh Iyan.

   “Hah?” Blur...

   Iyan tak menjawab sebaliknya mendekatkan kedua-dua tapak tangannya pada Ara sebagai tanda menyuruh gadis itu memilih. Faham isyarat Iyan, terus jarinya terarah pada tangan sebelah kiri Iyan. Pilih saja la.

   “Yang ni...” Bibir Iyan melebar ke tepi, sinis.

   “Tapi untuk apa?” tanya Ara. Musykil!

   Lelaki itu menggeleng pendek sebelum mengeluh. Tiba-tiba saja Iyan mendada. Mukanya nampak lebih bersemangat dari tadi.

   “Kita belum berkenalan lagi kan? Aku Iyan Naufal,” lancar Iyan mengenalkan diri.

   Ara terpinga-pinga beberapa saat.

   “Kau tak nak kenalkan diri kau?”

   Ara tersedar.

   “Aa.. Saya Ara. Ara Elisya...” Ara ikut kenalkan diri.

   Iyan mengangguk bersama mata yang terkilas satu pandangan yang mempunyai maksud tersendiri. ‘Aku tahu. Mustahil aku tak tahu kau adalah Ara Elisya...’

.................................................

ALAT kawalan jauh kereta ditekan. Iyan melajukan langkahnya dengan perasaan yang sukar ditafsirkan. Saat dia datang ke sini, jiwanya dihuni dengan pelbagai rasa dan resah tetapi ketika ini semua rasa itu hilang. Hatinya disapa rasa aneh yang ingin memekarkan senyuman di wajahnya.

   “Rego jumpa kau?” tegur satu suara tiba-tiba.

   Iyan tak jadi membuka pintu kereta. Wajah diangkat. Buat seketika dia mengeluh.

   “Kau buat apa dekat sini?”

   “Rego jumpa kau?”

   Soalan Iyan tak dijawab sebaliknya pertanyaan tadi diajukan.

   “Cepat kau dapat info.” Tersungging senyuman sinis di wajah Iyan.

   Rey mengeluh panjang. Dengusan terhambur sebelum kaki dibawa mendekati Iyan.

   “Kalau aku boleh dapatkan bukti kau tak bersalah dalam kes tangkap khalwat tu dalam masa sehari, tak kan info macam ni pun aku tak boleh dapat?” Senyuman sinis Iyan dibalas sinis.

   Bergerak pipi Iyan tatkala memproses nada yang digunakan Rey. Ada perasaan marah yang Rey adunkan dalam ayat sinisnya tadi. Iyan mematikan riaknya sebelum sebelah bahunya disandar pada badan keretanya. Berpeluk tubuh sambil memincingkan anak matanya pada Rey.

   “Dah lama kau tak bahasakan kau dan aku bila bercakap.”

   “Sebab kali ni aku datang sebagai kawan kau bukan pekerja kau!” keras Rey membalas.

   Sah Rey sedang marah. Tapi kenapa? Iyan larikan wajahnya ke depan. Cuba merungkai kemarahan Rey yang tiba-tiba tercetus.

   “Kau tengah marah Rey...” tutur Iyan perlahan.

   “Yes, I am!”

   “Sebab Rego jumpa aku?” duga Iyan sedangkan hatinya menolak. Tak mungkin sebab tu.

    Rey urut dahi dengan kepala menunduk. Cuba melepaskan amarah yang bernada di hati. Sebenarnya bukan marah tetapi lebih kepada geram! Geram dengan kebodohan Iyan!

   “Aifa datang restoran, cari kau.”

   Iyan tersentak.

   “Kenapa kau tak jawab call dia?” Rey mendekat. Iyan mendiamkan diri.

   “Kenapa kau diam?”

   “Sebab aku tak ada ayat untuk balas kau.”

   Rey ketawa kecil tetapi perlahan-lahan ketawa itu menjadi dingin.

   “Aku cari bukti kau tak bersalah sebab aku nak hubungan Aifa dan kau pulih. Sekarang apa? Bila Aifa datang, kau lari? Kau diamkan diri? Aifa penting Iyan! Tak kan itu pun kau tak...

   “Penting untuk apa?” potong Iyan pantas.

   Giliran Rey membisu.

   “Lagi aku fikir, lagi aku rasa bersalah. Aifa tak salah tapi kita gunakan dia untuk rancangan kita. Apa yang kita buat ni tak betul! Setiap kali dia ucap dia sayangkan aku, aku tak boleh! Aku rasa aku jahat Rey!” Iyan tertunduk menahan rasa bersalah yang menyerang.

   “Jadi sekarang kau nak apa? Kau yang bagi idea tu Iyan. Kau yang nak dekat dengan Aifa walaupun aku larang. Kau janji tak kira apa terjadi kau tetap akan ambil Aifa jadi isteri kau sebab dia cintakan kau. Sekarang kau nak cakap kau rasa bersalah? Kau nak langgar janji kau? Itu munafik Iyan. Munafik!” hambur Rey lancang. Hilang sudah hormat yang selalu dia tunjukkan pada Iyan.

   Terkepal tangan Iyan menelan apa yang keluar dari mulut sahabatnya. Bibir diketap kejap. Dia bukan munafik! Tidak!

   “Lupakan semua ni. Kau telefon Aifa. Aku rasa dia nak balik pada kau.” kendur suara Rey saat perasan wajah Iyan mula bertukar biru. Dia tak sepatutnya memancing kemarahan Iyan begitu.

   “Tak...”

   Rey terkejut. Iyan tegak memandang lelaki di depannya. Dia dah buat keputusan dan keputusannya tak akan berubah walaupun sejuta ornag memanggil dirinya munafik!

    “Aku nak tamatkan semuanya. Kita hentikan semua ni sekarang. Aifa tak patut ada hubungan dengan aku. Aku tak kan kembali lagi pada dia sebab aku tak nak mainkan perasaan dia. Aku tak cintakan dia dan sebab tu aku tak boleh bersama dia lagi.”

   Rey tercegat seperti patung. Namun, beberapa saat kemudian dia ketawa kecil. Ketawa... ketawa dan terus ketawa...

   “Ni pasal perempuan tu kan?”

   Iyan terbelalak.

   “Aku nampak Iyan. Aku nampak kau dengan dia. Aku nampak kau dengan dia dekat atas bukit tu. Lari sama-sama dan... Kau senyum Iyan. Kau senyum...” Mata Rey berkaca tiba-tiba.

   Dia nampak Iyan tersenyum dan itu buat hatinya lega. Setelah berapa lama Iyan tak tersenyum seperti itu. Tapi melihat gerangan yang buat Iyan tersenyum, dia gelisah.

   “Ara Elisya tak patut muncul lagi dalam hidup kau.”

   Bibir Iyan lumpah. Dia kehilangan kata. Nama penuh yang disebut Rey seakan menyedarkan dia tentang satu hakikat. Hakikat yang terlalu perit untuk ditelan. Ara Elisya! Perempuan tu memang tak patut muncul kembali tetapi perempuan itu sudah membuat pilihan tersendiri.

   Dua tangan yang dihulur pada Ara itu adalah dua pilihan. Jika gadis itu memilih tangan kanan, maka dia akan menjauhkan diri tetapi jika Ara memilih kiri bermakna dia tak akan menjauhi. Dia akan mendekati. Dan... Ara memilih kiri.

   “Aku tak minta dia datang tapi dia yang datang sendiri... pada aku.” Iyan menentang berani pada Rey yang cuba memanipulasikan akal fikirannya.

   “Apa maksud kau?”

   “Aku tak pernah cari dia tapi dia yang cari aku. Mulai sekarang, aku tak kan larikan diri macam dulu.”

   Rey menggeleng. Tidak!

   “Lama dulu aku berjanji pada diri aku yang aku akan jaga dia tetapi waktu tu aku takut. Aku jauhkan diri sebab aku tak mampu tunaikan janji tu. Aku lupakan dia. Aku hilangkan memori aku pasal dia. Sekarang dia ada depan aku. Aku dah buat keputusan, aku akan jaga dia. Aku akan tunaikan janji yang aku buat pada diri aku dulu.” Tekad memenuhi ruang dada Iyan.

   Di saat Ara memilih tangan kiri dari kanan, saat itu dia sedar yang Ara memang perlukan dia. Seorang untuk dijadikan pelindung!

   “Siapa kau nak jaga dia? Kau abang dia? Kau kekasih dia? Kau suami dia? Bukan kan? Untuk apa kau nak jaga dia? Hal kau sendiri pun belum dapat kau selesaikan, kau nak tambah lagi beban? Jaga perempuan tu? Kenapa? Kenapa???”

   “Sebab aku rampas seorang ayah dari dia!”

   “Iyan...”

   “Aku rampas satu-satunya orang yang sepatutnya menjadi pelindung dia. Aku berhutang dengan dia Rey.”

   Rey menghela nafas panjang. Wajah kekesalan yang terpancar di wajah Iyan membuat hatinya sebu. Simpatinya tertumpah di situ. Saat ini bayangan Iyan dahulu menyapa mata. Iyan yang hidup dalam dunia terasing hanya kerana seorang gadis bernama Ara Elisya.

   “Aku perlu bayar hutang aku dan ini waktu yang sesuai. Dia patut bahagia walaupun kebahagiaannya yang satu tu dirampas oleh aku.” Ada air mata mengalir saat bibirnya mengungkap perkataan demi perkataan.

   Saat ini dia seakan nampak seorang gadis rebah dengan linangan air mata. Dan gadis itu adalah Ara Elisya...

   ‘Dia perlu bahagia tetapi dia tak akan bahagia jika dia tahu siapa kau sebenarnya Iyan. Kau dah buat keputusan yang salah. Tak mungkin gadis itu perlukan pelindungan dari lelaki macam kau. Pembunuh ayahnya!’ desis hati Rey.

   Berat!

BAB 8 EPILOG KITA







   HANI memulas tombol pintu. Sebaik pintu terbuka, badan yang terlentang menyapa matanya. Hani menggeleng perlahan. Cara tidur pun tak senonoh! Dengan kaki kanan berlipat, dan kaki kiri menghempap bantal. Tangan pula terdepa luas.

   “Buruk betul mamat ni tidur,” kutuknya bersama kaki melangkah ke arah katil milik Ryan.

   Hani cekak pinggang menghadap lelaki yang begitu enak tidurnya. Berkira sama ada nak kejut atau tak. Tapi memang dia tak sangka, Ryan bangun subuh tadi. Dia ingat mamat ni tidur, sekali dia buka pintu masa subuh tadi lelaki tu dah siap bertuala nak ke tandas.

   Susah nak dijangka sikap Ryan yang sebenar. Dari luaran, dia nampak macam overdose gila. Tapi ada saatnya dia boleh berubah seperti samseng. Dia juga mempunyai sifat dendam yang sangat tinggi. Namun, dia juga tak culas dalam menunaikan kewajipannya sebagai seorang beragama islam. Lelaki ni memang susah nak difahami!

   “Lantak kau la nak tidur ke, nak bangun ke, aku tak perlu sibuk kan? Tapi kau tak kerja ke hari ni? Tak kan ambil cuti kahwin juga kut?” Omel Hani sendirian.

   “Rasanya rakan sepasukan tak perlu nak kejutkan antara satu sama lain kan? Jadi, kau nikmatilah tidur kau tu puas-puas.” ujar Hani lagi sebelum berlalu ke pintu bilik untuk keluar.

   Lapar!

  Hani membawa tubuhnya ke dapur. Ada dua orang wanita pertengahan usia sedang leka membuat kerja.

   “Ehem...” Hani berdehem. Tak tahu nak tegur macam mana. Buat bunyi je la. Settle!

   “Er... Selamat pagi puan,” ujar dua wanita itu hampir serentak.

   Puan? Hani garu kepala. Rasa pelik pula.

   “Puan nak makan? Kami boleh hidangkan.” ujar perempuan yang rambutnya sedikit kerinting.

   “Jangan panggil saya Puan. Kak boleh panggil saya Hani je.”

   “Tapi... nanti tuan...

   “Tak pa. Panggil je saya Hani. Tuan Ryan tak kan marah punya.” pantas Hani mencelah seakan tahu apa yang ingin dikatakan wanita itu.

   Puan? Hesy! Rasa macam Puan muda pula. Tapi... bila dipanggil puan, teringat pula status sebagai isteri Ryan. Padahal status tu bila-bila masa akan terlerai.

   “Hani nak makan? Akak buat bihun goreng hari ni.” seorang lagi mempelawanya.

   “Bihun goreng? Boleh juga tapi... Saya nak panggil akak-akak ni apa ye?”

   “Panggil je akak ni, Zah... dan yang ni Zu. Kak Zu.” tersenyum si Kak Zah yang berambut kerinting itu.

   “Hani duduk depan dulu. Nanti kak Zu hidangkan.” suruh Kak Zu.

   “Kalau makan dekat sini tak boleh ke kak?” jari Hani terhala pada meja kecil yang terdapat di dapur itu.

   Kak Zu dan Kak Zah serentak berpandangan sesama sendiri. Nampak terkelu. Pertama kali orang rumah ni cakap nak makan di dapur. Selalunya, itu tempat mereka untuk makan. Orang kaya dalam rumah ni mana mahu duduk di meja kecil tu.

   “Tak kan la Hani nak makan dekat situ pula. Nanti Tuan Ryan nampak, habis dijerkahnya kami.”

   “Yang tu jangan risau. Ryan, dia tak kesah saya nak buat apa pun. Dia tak kan marah. Percaya cakap saya.”

   Hani tayang gigi. Tak kan la Ryan nak marah dia makan dekat dapur. Dia yakin, kalau dia makan depan tandas pun, belum tentu Ryan nak marah.

   Kak Zu dan Kak Zah sedikit teragak-agak. Sejujurnya, mereka macam tak percaya Ryan sudah berkahwin. Setahu mereka, tak ada satu perempuan pun dapat curi hati Ryan semenjak kekasih lelaki itu meninggal. Sebelum ni pun mereka ingat Ryan tu dah tak ada perasaan perempuan. Mereka selalu bergurau berkata, hati lelaki tu dah terkubur tepi kubur kekasih Ryan. Tapi, alih-alih Ryan balik bawa isteri. Mahu tak terkejut.

   “Kenapa tengok saya macam tu kak? Muka saya ada apa-apa ke?” Hani raba wajahnya sendiri saat mata kedua-dua tercacap di wajahnya. Ada bintik hitam baru naik ke?

   “Hah? Tak da... Er... Hani duduk la dulu. Nanti akak hidangkan.” Tersentak mereka berdua bila ditangkap merenung isteri tuan muda mereka.

   “Tak perlu nak hidangkan untuk dia. Saya tak gajikan awak berdua untuk layan dia!”

   Hani, kak Zah dan kak Zu terkesima. Ketiga-tiga kepala mereka bagai berjanji, berpusing tersentak. Bulat mata mereka memandang wanita tua bercermin mata, memandam tajam ke arah mereka.

   Datuk Fatimah!

   “Zah, Zu, tinggalkan kami.” arah Datuk Fatimah tiba-tiba.

   Teragak-agak kedua-dua wanita itu mahu menurut. Namun kerlingan tajam dari majikan mereka membuatkan mereka meninggalkan dapur dengan tergesa-gesa. Hilang saja kelibat dua pembantu itu, Hani mulai kecut.

   Habislah aku! Nenek kebayang dah ada depan aku. Ryan! Tolong saya!

   “Ma..” Satu suara kedengaran tapi terhenti saat meihat Datuk Fatimah sedang berhadapan dengan Hani.

   Ibu mertuanya! Hani rasa lega bila memandang kelibat ibu mertuanya. Kata Ryan, ibu mertuanya tak merbahaya. Baru saja dia nak rasa lega, tiba-tiba Datuk Fatimah mengerling ibu mertuanya. Seperti kedua-dua pembantu tadi, Puan Laila bergegas meninggalkan mereka. Terbuntang biji mata Hani dibuatnya.

   Jadi inikah yang dimaksudkan Ryan, emaknya adalah pak turut neneknya. Gila! Apa yang menyebabkan Puan Laila ikut je cakap orang tua ni? Dalam gambar, muka nampak lembut. Tapi bila berhadapan dengan runungan amat tajam wanita tua itu, baru Hani tahu apa itu rasa kecut.

   “Kau, isteri Ryan?” sinis Datuk Fatimah tiba-tiba sebelum melangkah ke arah Hani.

   Hani ketar lutut. Melihat Datuk Fatimah cuba menghampirinya, dia rasa ingin berundur ke belakang. Tapi kakinya pula seakan lumpuh. Dub-dap-dup-dap... Jantungnya berdegup kencang.

   “Apa yang kau nak sebenarnya dari Ryan? Kenapa kau kahwin dengan Ryan dan apa motif kau yang sebenar?”

   Berkerut dahi Hani. Amboi orang tua ni. Tak ada kata sapaan yang sedap sikit telinga ni nak dengar ke? Suara macam aku ni jahat dan ada motif tersendiri kahwin dengan cucu dia. Kalau nak tahu, cucu kau tu yang ada motif sebab kahwin dengan aku. Motifnya sebab kau!

   “Mendiamkan diri. Pilihan yang bijak tapi aku tak suka bila aku cakap, orang diam. Jawab soalan aku, apa motif kau kahwin dengan Ryan?”

   Bukan mata je gerun, suara pun mampu bikin buat badan terketar-ketar. Bertenang Hani. Kau jangan nak tayang muka takut sangat. Kalau macam ni, memang prestasi kau akan menjunam jatuh. Kalau Ryan tengok prestasi kau tak okey, jangan harap kau nak balik ke pangkuan keluarga kau balik, ada suara seakan mengingatkan dia.

   “Saya tak ada apa-apa motif.” laju dia menjawab tanpa menarik nafas.

  Yes! Kau dah berjaya jawab. Tapi, kenapa muka Datuk ni sinis sangat?

   “Orang yang ada motif memang selalu tak akan mengaku. Aku tahu, Ryan tak mungkin sukakan kau dan dia mungkin upah kau kahwin dengan dia sebab nak sakitkan hati aku. Berapa dia bayar kau?” tanya Datuk Fatimah yang sedari mula tahu niat sebenar cucunya.

   Nenek tua ni tahu motif cucu dia? Wah! Bodoh betul la mamat tu. Berlakon kaku sangat sampai mata orang tua yang rabun ni pun dapat hidu rancangan kau. Tapi kan, kenapa la nenek Ryan ni kerek sangat. Beraku dan kau je, dengan aku? Tak sedap dengar tahu! Memang la orang ada motif tak kan mengaku ada motif tapi tak kan orang yang tak ada motif akan cakap dia ada motif pula?

  “Berapa Ryan bayar kau? Cakap! Aku bayar kau dua kali ganda. Tapi kau perlu minta cerai dari Ryan.”

   Hani diam tak menjawab. Minta cerai? Aku dengan cucu kau baru kahwin tahu! Tak kan la semalam baru kahwin, hari ni nak minta cerai. Gila la macam tu.

   “Tak cukup dua kali ganda? Tiga kali ganda, okey? Kalau tak cukup, aku bagi kau cek kosong. Kau isi berapa kau nak asalkan kau tinggalkan Ryan.” tawar datuk Fatimah lagi bila Hani nampak seakan terpanar.

   Terpanar sebab tengah berfikir berapa jumlah untuk maruah dia la tu, getus hati Datuk Fatimah getik.

   Mendengar tawaran yang tak pernah habis dari Datuk Fatimah, Hani mengeluh dalam diam. Matanya merenung mata tua itu. Patutlah Ryan membenci nenek sendiri. Nenek sendiri sogokkan duit untuk buat orang yang tak disukai menjauh dari cucunya. Entah-entah, Riana juga pernah berhadapan dengan situasi ni. Dibayar untuk meninggalkan Ryan.

   Pasti arwah kekasih Ryan itu sedih. Dia sekarang pun rasa sedih. Bukan sedih sebab maruahnya seakan direndahkan oleh Datuk Fatimah tapi sedih melihat seorang wanita yang namanya gah, mempunyai mentaliti yang rendah! Dia buat cucu sendiri seakan barang yang dilelong. Sedih betul hidup orang tua ni!

   “Cakap je berapa, dan hari ni juga kau boleh dapatkan.” Suara Datuk Fatimah berbunyi lagi.

   Hilang terus rasa takut Hani tadi diganti dengan rasa geram. Kalau Riana dulu pasti gadis itu menolak demi cinta dia pada Ryan. Patutkah dia menolak sedangkan dia tak mencintai Ryan? Kalau dia menolak pun, mungkin sebab nak sedarkan Datuk Fatimah yang duit memang segalanya tapi tak mampu menjadi segalanya.

   “Saya boleh cakap berapa saja saya nak? Berapa saja?” Hani tayang muka seoalah-olah berminat.

   “Ye... Berapa saja.”

   “Kalau macam tu... Saya tak nak duit.”

   “Kau tolak tawaran aku?”

   Hani menggeleng bersama senyuman pura-pura.

   “Mana mungkin saya tolak tawaran yang bagus ni. Saya tak nak duit tapi saya nak satu benda yang lain. Kalau Datuk boleh beri pada saya, saya akan tinggalkan Ryan.”

   “Apa dia?”

   Hani tersenyum penuh makna. Keningnya terangkat nakal.

   “Saya nak, semua harta Datuk dipindahkan atas nama saya. Semua. Saham syarikat, rumah ni, kereta, duit... Pendek kata semuanya yang Datuk milik sekarang. Datuk serahkan semuanya pada saya dan saya akan tinggalkan cucu Datuk. Macam mana?” Kali ni dia pula buat tawaran.

   “Kau dah gila ke? Tak kan aku nak bagi semua harta aku pada kau. Kau fikir aku hilang akal?”

   “Tak... Saya tahu Datuk masih normal tapi itu la harga untuk saya tinggalkan Ryan. Apa? Datuk fikir saya akan minta sejuta, dua juta atau sepuluh juta? Ryan tu dia macam tiket emas. Setakat juta-juta tu, bila-bila masa saya boleh minta dekat dia. Jadi, kalau nak saya serahkan tiket emas tu, mestilah saya nak sesuatu yang besar. Sangat-sangat besar. Yang lebih bernilai berbanding tiket emas tu.” balas Hani selamba.

   Tak ada niat dia nak buat Datuk Fatimah sakit hati tapi perbuatan wanita itu melampau. Memang patut dia hormatkan Datuk Fatimah tapi sikap wanita itu memaksa perasaan hormatnya hilang. Dah la tak menyapa dengan elok, lepas tu sedap hati menghinanya seakan dia hadap sangat dengan duit milik perempuan tu.

   “Kau... kau memang perempuan

   “Yang tamak?” sampuk Hani pantas saat Datuk Fatimah cuba menghabiskan ayatnya dengan nada yang amat geram.

   “Saya memang tamak Datuk. Lagi-lagi saya dah ada tiket emas dalam genggaman saya. Jadi, tolong tunaikan permintaan saya kalau nak saya tinggalkan Ryan. Agak-agaknya antara cucu dengan harta, Datuk lebih sayang yang mana?”

   Melotot mata Datuk Fatimah seakan ingin menelan Hani hidup-hidup. Ada rasa bersalah di dalam hati Hani atas kelancaran mulutnya namun hanya ini saja pilihannya untuk berhadapan dengan Datuk Fatimah.

   “Saya rasa ada baiknya saya pergi dulu. Agaknya suami saya mesti tengah tercari-cari isteri kesayangan dia ni. Datuk jangan lupa tawaran saya tu. saya pergi dulu. Assalamualaikum.” dengan kata-kata itu Hani beredar dari situ.

   Saat dia sudah berjalan membelakangkan Datuk Fatimah, dia menarik nafas lega. Wah! Tak sangka dia boleh jadi seberani tadi. Tapi tak apa ke dia beraksi seberani tadi Kalau nenek Ryan upah orang bunuh dia macam mana? Habis hidup dia!

   Takkala kakinya ingin melangkah keluar dari dapur, tangannya direntap kasar. Sedar-sedar dia sudah terdorong ke tepi, disebalik dinding.

   Ryan? Biji matanya membulat.

   Tanpa senyuman, Hani ditarik terus ke arah bilik di tingkat satu. Sungguh dia tak terkata. Ryan dengar ke apa yang dia cakap tadi? Macam mana kalau lelaki tu salah faham saat mendengar tawarannya pada Datuk Fatimah?

   Sudah! Muka Ryan memang masam gila! Sah lelaki ni sedang marah. Baru saja Hani nak telan air liur, terasa tubuhnya ditolak masuk ke dalam bilik. Sesaat, pintu dihempas. Sekelip mata saja Ryan sudah berada di depannya. Mata mereka bertentangan.

.................................................

MATA bundar itu Ryan tenung sedikit lama dengan muka serius. Namun hanya beberapa saat, bibirnya melebar. Tak sempat Hani nak nak bersuara, tiba-tiba ketawa besar meletus dari mulut Ryan. Beria-ria lelaki itu ketawa sampai tangan melekap ke perut.

   “Hei! Awak ni kenapa Ryan? Hei..Hei...” Hani terjerit kecil dek terkejut.

   Apa kena pula dengan mamat ni? Ada momok masuk melalui tingkap dan rasuk Ryan ke?

   “Ryan! Ryan awak ni kena sampuk ke apa? Ryan cukup la tu!” Hani rasa lain macam bila Ryan terus-terusan tertunduk dengan ketawa terbahak-bahak.

   Saat dia dah tak tahu nak bagi reaksi apa terhadap ketawa besar Ryan, lelaki itu angkat muka dan saat itu juga tawa besar itu berhenti. Mata mereka kembali berpandangan.

   “You’re the best! Kau memang terbaik Hani. Memang terbaik!!!” Ryan menjerit kuat tiba-tiba dengan tangan mula terangkat naik.

   Tangannya melekap di pipi Hani hinggakan Hani tercegat dengan muka terperangkap disebalik tangan kasar Ryan. Bukan main suka lagi mamat tu.

   “Aku suka sangat kau... suka sangat. Kau memang senajata paling terbaik yang datang dalam hidup aku. Kau memang... memang terbaiklah!” puji Ryan bersungguh-sungguh. Habis kepala Hani terteleng kiri kanan mengikut rentak tangan Ryan di pipinya.

   Hani bengang. Macam nak tercabut kepalanya dibuat Ryan. Ni nak bunuh aku ke apa ni? Lantas, kuat tangannya menampar tangan kekar itu.

   “Lepas! Lepas! Lepas!!!” jerit Hani dengan mulut termuncung. Muncung dek tekanan tangan Ryan di pipinya.

   “Awak meroyan apa pagi-pagi ni hah? Siapa suruh awak tekup pipi saya? Ingat sedap kena tekup macam ni? Sakit la!” marah Hani dengan hidung mula mengembang saat pipinya dilepaskan.

   “Sorry..sorry.. Aku seronok sangat tadi. Kau cedera ke? Tengok pipi kau.” Ryan yang sedar, selamba mencengkam dagu Hani. Membelek pipi yang menjadi sasarannya tadi.

   Dub-dap-dub-dap...

   Pap!

   “Auch!” Ryan menyeringai.

   Mata Hani terbutang memandang Ryan. Ish! Mamat ni tak sensitif langsung la! Main pegang-pegang muka orang pula. Tapi... tapi kenapa jantung dia tadi berdegup? Hesy! Berdegup sebab marah kut?

   “Tangan tu kawal sikit. Awak ingat muka saya ni diperbuat dari besi? Yang awak ketawa mengekek-ngekek tu apa hal? Apa benda yang lawak sangat?” Hani memberi amaran sekali gus bertanya punca lelaki tu nampak abnormal pagi-pagi.

   Walaupun ketawanya sudah hilang, namun bibirnya tetap lebar dengan senyuman. Rasa pagi ni adalah pagi terindah dalam hidupnya.

   “Kau tu yang buat aku rasa lawak. Kau memang bijak gila la Hani. Kau nampak tak reaksi nenek kebayan tu, dia macam...macam nak kena heart attack. Suara tertekan dia tu, buat hati aku rasa..rasa macam heaven. Aku rasa ni pagi yang paling indah dalam hidup aku.”

   Pula dah? Rupanya mamat ni seronok sangat sebab nenek dia tu tertekan. Aduhai! Kesian betul dengan keluarga dia orang ni. Yang mak, jadi pak turut. Yang anak berdendam dengan nenek. Yang nenek pula, tak habis-habis nak lelong kebahagian cucu. Boleh gila kalau dia hidup dalam dunia dia orang ni.

   Betul la orang kata, kadang-kadang kaya harta belum tentu hidup sempurna!

   “Awak menghendap saya dengan nenek awak eh?”

   “Aku tak da niat nak mengendap tapi aku nak ke dapur. Tup..tup..terdengar kau tengah bercakap dengan nenek kebayan tu. Memang rezeki aku nak happy hari ni.”

   Sah! Mamat ni perlukan khidmat pksitri.

   “Awak tak marah ke dengar apa yang saya cakap tadi? Saya buat tawaran untuk tinggalkan awak. Awak tak marah ke?” duga Hani.

   Soalan Hani disambut tawa kecil oleh Ryan.

   “Come on, aku kenal la kau. Kau tak maksudkan apa yang kau cakap tadi. Kau saja nak sakitkan hati nenek kebayan tu kan?”

   “Awak kenal saya? Hello, awak baru je jumpa saya. Awak belum cukup kenal saya. Macam mana kalau sebenarnya saya memang memaksudkan apa yang saya cakap. Saya nak semua harta nenek awak? Macam mana?”

   “Kalau macam tu, ambil la.”

   Hani terkesima. Dia nak menduga, dia pula yang rasa diduga. Ryan tak marah ke?

   “Muka orang gila harta, tak macam kau tahu. Kalau kau gila harta, dah lama kau terima tawaran aku nak bagi kau duit. Tapi kau terima tawaran aku lepas aku ugut kau. Tak mungkin la kau gila harta.” ejek Ryan saat melihat muka tercengang milik Hani.

   Hani terpegun dengan bicara Ryan. Lelaki tu betul-betul percayakan dia.

   “Cara awak cakap ni macam awak betul-betul percayakan saya. Awak tak takut kalau saya khianati awak?”

   Tergeleng-geleng Ryan dengan soalan Hani.

   “Orang yang khianat ni dia tak kan tanya soalan macam kau? Kau ni nak duga aku kan? Satu je la aku nak cakap, aku percayakan kau tapi andai kata kau khianati aku... Kau akan terima padahnya. Kau tahu kan gelaran apa yang orang bagi pada aku?” hanya sesaat saja, wajah Ryan berubah seperti seorang samseng.

   Hani telan air liur... Patutkah dia risau dengan amaran Ryan? Tak kut. Dia tak ingin pun harta tu semua.

   “Ye, awak betul. Saya tak nak harta tu semua cuma satu harta saja saya nak awak kembalikan selepas awak dapat kepuasan hati awak. Keluarga saya. Saya nak hidup dengan keluarag saya seperti dulu.”

   “Kau jangan risau. Aku bukan orang yang akan mungkir janji. So, dont worry.”

   “Ryan, awak tahu tak, saya ingat awak akan salah faham dengar perbualan saya dengan nenek awak, rupanya awak boleh ketawa terbahak-bahak. Sebenarnya saya tak ada niat nak sakitkan hati nenek awak tapi, saya cuma... Entah la. Semua tu terkeluar spontan.” Hani terasa bersalah pada Datuk Fatimah tiba-tiba.

   “Spontan ke tak ke, aku tak kesah. Asalkan dia sakit hati, aku dah cukup suka. Aku fikir kau akan tolak tawaran nenek aku macam dalam drama. Tolak mentah-mentah duit tu dan cakap duit bukan segala-galanya. Tapi memang aku terkejut gila kau berani minta harta dia. Memang terbaik la jawapan kau. Aku rasa mesti dia nyaris kena heart attack tadi. Kau memang senjata yang bernilai.”

   Senjata yang bernilai? Tiba-tiba Hani terasa badannya bertukar jadi senjata. Hesy! Buruk benar rupanya! Badan pistol, kepala manusia. Gila! Terasa perutnya berkeriuk tiba-tiba. Dengan senyuman tipis dia pandang Ryan yang nampak memikirkan sesuatu dengan senyuman.

   “Alang-alang saya dah buat awak happy ni, kalau saya buat satu permintaan boleh?” lembut suara Hani menyedarkan Ryan yang asyik dengan rasa gembiranya.

   Berkerut dahi Ryan bila Hani bersuara selembut kapas. Perempuan mulut wisel ni, dah buang tabiat ke?

   “Apa?”

   “Belanja saya KFC. Lapar la.” bibir bawah Hani terjuih ke depan.

   Mulut Ryan terjongket naik ke kanan.

   “Tak ada benda lain ke kau nak makan pagi-pagi ni? KFC? Sakit perut la nanti!”

   “Tak nak! Nak KFC juga.”

   “Kalau aku tak nak bawa?”

   “Saya bagi tahu nenek awak yang saya kahwin sebab kena ungut dengan awak.”

   “Kau ugut aku?”

   Hani tersengih lebar sambil mengangguk.

   “Fine! KFC. Bukan sebab aku takut dengan ugutan kau tapi sebab aku gembira sangat pagi ni!” ucap Ryan sombong sebelum berlalu ke almarinya.

   Dalam diam, Hani mencebik. Ego je lebih! Kutuk hatinya.

BAB 6 MISTER HERO



BAB 6


   “KENAPA dia sangat charming?”

   Ara tekup pipi dengan mata lurus ke depan. Seakan terbayang betapa lembutnya lelaki itu menyapu krim di tangannya. Bagaimana lelaki itu menyentuh kakinya yang cramp tiba-tiba. Semuanya terakam kemas di dalam mindanya. Sikap Iyan masa tu benar-benar buat dia percaya bahawa prince charming itu memang wujud!

   Masih dia ingat bagaimana pandangan Iyan saat memandang dirinya. Mata itu seperti sengaja memerangkapnya supaya tergoda untuk terus statik di depan jejaka itu. Kalau la masa boleh diundur, dia mahu kembali ke hari itu. Indahnya...

   Tanpa sedar Ara sudah memotong timun di depannya kepada dua bahagian. Selamba saja timun yang terpotong itu ditekap pada pipinya. Bibir tak berhenti menggulum senyuman. Saat ini dia cuma nampak Iyan dan ingat Iyan! Hanya Iyan...

   “Ya Allah budak ni, aku suruh potong timun tu dia tekap dekat muka pula!” Timun di tangan Ara dirampas Rogayah.

   Ara tersedar. Hampir saja dagu berlaga dengan meja dek tarikan kuat Rogayah. Berbalam-balam pandangannya memandang emaknya yang sudah menggeleng. Dia berangan ke tadi?

   “Apa la kena dengan kamu ni Ara oi. Pening mak dibuatnya. Pagi semalam mak suruh panaskan minyak, sekali tudung botol kau campak dalam minyak tu. Petang semalam pula, mak suruh kamu telefon pak cik ahmad betulkan paip bocor, kamu telefon uncle jual gas. Penat betul la mak dengan kamu ni!”

   Bila emak mula membebel, mula la Ara larikan biji mata. Dia tak bersalah! Otak dia yang salah sebab asyik berangan.

   “Pergi sana. Biar mak yang potong timun ni. Dari tadi tak siapnya potong! Agaknya lama lagi timun ni dekat tangan kamu, mahu timun berubah jadi terung!” bahu anaknya ditolak lembut.

   “Ara buat mak. Kali ni Ara potong betul-betul.”

   “Tak payah. Pergi la duduk depan, layan angau kamu tu,” bidas Rogayah sebelum berguman kecil.    “Lelaki mana la kamu angau ni Ara oi? Nak join Dollah yang angaukan Aifa tu? Elok sangat la korang berdua. Sepesen!”

   Bengkek muka Ara dibuatnya. Adakah dia disamakan dengan Dollah? Tak sama! Langsung tak sama! Tapi... Angau?

   “Mana ada orang angau!”

   “Mak makan garam dari kamu, Ara.”

   “Apa kena mengena angau dengan garam mak?” Sah Ara bengong.

   Luas biji mata Rogayah ada anaknya. Teruk dah penyakit angau Ara ni. Tanpa kata, hujung timun ditujah ke pipi anak tunggalnya.

   “Sakitlah mak!” Ara setuh pipi.

   Rogayah tersengih. “Sekarang biar mak tanya, apa perbezaan antara timun dan sakit?”

   “Mak!!!”

   Rogayah ketawa besar. Bila Ara muncungkan bibirnya, semakin kuat dia ketawa.

   “Tak nak kawan mak la! Orang nak duduk depan. Makan keropok!” Ara bingkas bangun. Cemberut tak habis-habis. Sampai hati ibu kesayangan hentak pipi dengan timun tu.

   “Tak nak kawan sudah. Duduk la depan tu diam-diam. Jangan angau sampai makan dengan plastik keropok tu sekali, sudah,” usik Rogayah bila Ara sudah mengenggam plasti Twistiest yang diambil dari dalam almari.

   Ara muncungkan bibir tanda protes sebelum berlalu. Rogayah tersenyum dalam. Bila Ara menghilang, senyumannya perlahan-lahan hilang. Tiba-tiba saja dia mengeluh.

   Ara sudah besar!

   Ara sudah dewasa!

   Ara bukan anak kecilnya lagi...

   Mata Rogayah terpejam mengenangkan satu-satunya anaknya. Ara tu nama saja besar tapi manja mengalahkan budak kecil. Semakin anaknya dewasa, semakin mirip dengan arwah suaminya. Tiba-tiba rasa rindu menyerang jiwa. Entah mengapa, semenjak dua ini dia rajin rindukan arwah suaminya. Rindu untuk bertemu. Rindu untuk memandang dan rindu untuk menyentuh.

   “Anak kita dah besar bang. Anak kita dah dewasa. Kalau la abang ada di sini...


...........................................
PERCAYALAH firasat seorang ibu memang benar! Kalau tak benar, tak ada la Ara tersenyum-senyum depan televisyen. Dari mula dia buka keropok, sampai sekarang satu pun tak masuk mulut. Lagi beberapa minit, sah masuk angin keropok tu. Itulah yang akan jadi bila...

   Ara angau!

   “Kan bagus kalau dia tak terkenal,” ujar Ara sendiri. Tanpa alasan, dia mengeluh berat.

   Dari tadi dia asyik terfikir, bagus kalau Iyan tak terkenal. Bagus kalau Iyan hanya pemilik restoran kecil. Bagus jika Iyan tak ada kekasih. Bagus jika Iyan tak bercinta dengan selebriti!

    Sebab apa bagus? Barulah dia setaraf dengan lelaki itu. Tapi Iyan hebat. Macam kerdil sangat dirinya. Dari tadi hatinya cuba memandankan diri dengan lelaki itu tetapi akal menolak. Balik-balik dia terbayang siapa dia dan siapa Iyan. Macam pipit dengan enggang! Lagi-lagi bila teringatkan siapa pasangan Iyan, pastilah dia tersingkir tanpa sempat bertanding.

    Sekejap! Kenapa dia berfikir nak jadi pasangan Iyan pula ni? Oh my! Tak kan la dia...

     “Hujan yang turun, bagaikan mutiara...”

      Hilang segala angau Ara bila ada air mengalir dari dahinya. Siap ada nyanyian iringan lagi. Bila air membasahi baju, laju dia angkat muka.

    “Dollah!!!”

     Dollah tekup sebelah telinga.

    “Kau buat apa ni?” Ara berdiri. Mata menilik baju yang basah.
  “Aku sedarkan kau la.” Tanpa rasa bersalah, Dollah letakkan cawan berisi air di atas meja tepi sofa.

   “Kau...

     “Jangan nak marah. Jangan nak jadi gorilla dekat sini. Syukurlah aku sedarkan kau dengan air kalau aku sedarkan kau dengan bom atom macam mana? Berkecai.”

    Ara ketap gigi. Kuat! Ada juga lelaki makan kulit sofa!

  “Kau berangan apa hah? Dekat lima minit aku dekat depan kau. Terpekik-pekik panggil tapi kau tersengih-sengih. Nasib mak long bagi cawan tu. Katanya kau sedar kalau kena siram. Betul la cakap mak long. Kau dah sedar,” beritahu Dollah laju.

  Mak yang suruh Dollah siram dia? Aduhai, mak siapa la yang senget sangat tu?

“Habis baju aku yang basah ni macam mana?” terjegil biji mata Ara.

“Macam mana apa? Pergi tukar la. Ke kau nak aku tukarkan?” Dollah kenyit mata.

“Kalau rasa nak berumah tiang dua, buat la.” Penumbuk di acu.

Cepat-cepat Dollah tersengih. Gaya Ara macam memang nak hantar dia masuk kubur.

“Aku gurau je la.”

   Ara menjeling. “Kau muncul dekat rumah aku hari minggu ni apa hal?”

   “Aku...

   “Kau nak belanja aku makan?” Teka Ara tiba. Muka tegang bertukar manis.

   “Hah?”

   “Apa kata kau belanja aku makan dekat restoran kekasih Aifa tu. Kau belum jumpa tengok dia secara live lagi kan? Jom la. Aku yakin kali ni kau mesti jumpa dia. Aku tiba-tiba teringat bistik dia. Sedap gila!”

   Ya la tu. Bistik sedap atau tengok tuan restoran yang sedap?

   Dollah diam tak membalas sebaliknya mata dikecilkan pada Ara. Muka dihampirkan pada gadis itu.

   “Kenapa pandang aku maca tu. Betul la. Aku suka bistik. Se..sedap...” Tergagap-gagap Ara bila Dollah memandang semacam. Macam tengah cuba menebak apa yang sebenar dia nak.

   Bukan bistik tetapi nak tengok Iyan!

   “Tak payah!!!” jerit Dollah tiba-tiba. Tubuh tingginya ditegakkan. Sekali tengok macam Dollah melompat sambil menjerit.

   Dan jeritan Dollah berjaya buat si Rogayah di dapur menegur dengan suara raksasa.

   “Apa yang tak payah?” Bukan Rogayah je terkejut, Ara pun terkejut. Sikit lagi dia nak terduduk balik atas sofa. Dada dipegang.

   “Tak payah pergi restoran dia lagi. Tak payah kempunan nak tengok muka dia lagi,” beritahu Dollah ceria. Macam menang loteri.

   Loteri? Haram!

   “Kau baca surat khabar hari ni?” tanya Dollah tiba-tiba.

   “Tak payah jawab. Mesti belum kan. Kau tahu lelaki tu masuk berita hari ni.”

   Iyan masuk surat khabar? Ara tersenyum tanpa sedar. Mesti sebab kejayaan lelaki itu. Mata dihala ke bawah. Baru dia sedar, senaskah surat khabar dipegang sepupunya.

   “Iyan Naufal kena tangkap basah and guess what?”

   Ara tersenyap tiba-tiba. Melopong tengok muka ceria Dollah. Tapi bukan muka tu yang buat dia terkejut beruk tapi... Iyan kena tangkap basah???

   “Teka la wei!” Dollah tolak bahu Ara bila gadis itu seakan kehilangan roh sendiri.

   “Apa..apa?” Masih terkejut.

   “Spoil la kau ni. Biar aku je jawab. Aifa Hani dah umumkan hubungan mereka dah putus...” umum Dollah sekuat hati. Kedua-dua tangannya lurus ke atas. Gaya macam menang pingat emas.

   Terkerdip-kerdip biji mata Ara. Sepupunya nampak bahagia gila tetapi kenapa dia rasa hatinya berdebar kencang.

   Iyan kena tangkap basah... Suara Dollah terngiang-ngiang.

   “Ara... Kau kenapa ni?” Hilang muka teruja Dollah bila Ara dia tak berkutik. Sepatutnya Ara melompat meraikan apa terjadi. Sokong sepupu katakan.

   “Dollah, kau free tak petang ni?” Tanya Ara tiba-tiba. Kegembiraan Dollah dia buat tak nampak.

   “Free la. Kenapa? Kau nak ajak aku pergi restoran tu? Okey! Demi meraikan hubungan cinta hati aku yang putus, aku akan belanja kau makan dekat restoran ex-boyfriend Aifa tu. Kau nak apa tadi? Bistik kan? Okey! Pesan berapa pinggan pun kau nak.”

   Cinta hati? Ara melepaskan nafas paling berat. Bukan cinta hati tetapi cinta patut pergi mati! Tajam dia pandang Dollah.

   “Aku tak nak makan bistik dekat situ, pahit! Teman aku jogging aku petang nanti!” tukas Ara keras.

   Hah? Dollah terkesima. Bistik pahit? Pula dah? Tadi kata sedap?

   “Ambil aku petang ni. Kau tak datang, siap kau!”

BAB 5 MISTER HERO


BAB 5


   ARA terbongkok-bongkok di sebalik cermin jernih di depannya. Sekejap matanya membesar, sekejap biji matanya mengecil. Seketika, mulutnya terjuih, seketika lagi mulutnya terketap-ketap.

   “Boleh saya bantu?” sapa satu suara tiba-tiba.

   Ara tertegak. Mulutnya ternganga. Perlahan-lahan dia berpusing bersama satu sengihan. Sebaik saja matanya melihat gerangan si arjuna, sengihannya mati.

   Iyan Naufal?!

   Iyan tersentak. Wajah yang dimaniskan berubah tegang. Mata lelakinya terbuka besar. Tiba-tiba saja ada seribu satu rasa menerpa sehingga bibirnya menggeletar tanpa sedar. Dia lagi? Nafas ditarik sedalam yang mungkin. Menenangkan perasaan yang mula berkecamuk. Buat seketika, mereka saling berpandangan tanpa ada gerakkan bibir.

   Sehingalah... Ara tersedar.

   “Saya...

   “Kalau ada apa-apa, masuklah,” potong Iyan laju. Pandangan dilempar ke tepi. Tanpa memandang Ara, dia melalui gadis itu dan menolak pintu masuk.

   “Eh sekejap!” Bahu Iyan dicuit tanpa sedar.

   Tangan yang baru menolak pintu, terkaku. Ada semacam kejutan saat jari itu bersentuhan dengan tubuhnya. Waktu seakan membeku tiba-tiba. Aliran nafasnya berdetak laju.

   Dalam banyak-banyak jalan, kenapa jalan ke arah aku yang kau pilih, Ara Elisya?

   “Encik...”

   Iyan menghela juga nafas yang tersekat. Matanya mengecil saat dia cuba menenangkan diri. Bila rasa gemuruh tadi beransur hilang, lambat-lambat berpaling. Kali ini penuh dengan persediaan untuk menghadap wajah gadis di hadapannya.

   “Ye?” lembut tetapi tidak bernada.

   “Saya ada hal nak cakap dengan encik,” Ara tersengih.

   Iyan memandang tanpa perasaan.

  “Masuklah,” suruh Iyan sebelum sekali lagi menolak pintu restorannya.

   Ara di belakang tercegat sesaat. Berkerut dahi memandang Iyan yang sudah menerobos masuk ke dalam restoran. Bibirnya terjongket naik. Mahu tak? Dia cakap lebih satu perkataan tapi lelaki tu balas satu perkataan!

   Satu saja!

    Ha ah! Dia lupa. Lelaki tu kan kekasih artis malah popularitinya pun dah macam artis. Tu ada ura-ura nak berlagak la tu! Huh! Dengan mulut terkumat-kamit, dia masuk ke dalam restoran. Melihat Iyan sudah ke depan, lelaki itu dikejar. Seperti tadi, tanpa sedar jari telunjuknya laju menguis bahu lelaki itu.

   “Encik...

   “Stop!” laju Iyan berpusing. Jari telunjuk tegak seperti amaran.

   Ternaik bahu Ara. Mukanya berubah. Perasan wajah Ara berubah, cepat-cepat Iyan mengeluh.

   “Sorry. I didn’t mean it.” Iyan angkat ke dua-dua tangan. Melepaskan nafas dengan wajah yang tiba-tiba serabut.

   Ara tercengang. Mata disorot melihat kawasan sekeliling. Nasib waktu macam ni restoran Iyan tak ramai pelanggan kalau tak, malu. Tapi tak banyak pelanggan pun, masih jadi perhatian.

   “Bos...” tegur satu suara.

   Iyan angkat muka. Lega hatinya bila wajah Rey terpancul di belakang Ara. Sumpah, saat ini dia tak rasa dia mampu berhadapan dengan Ara. Dia rasa nak rebah. Pandangan Ara menakutkan dia. Senyuman Ara buat seluruh tubuhnya menggeletar.

   “Thanks to god you are here, Rey,” gumam Iyan perlahan.

   Ara terkesima manakala Rey yang masih tak sedar siapa di depannya mengerutkan dahi.

   “Cik, kalau ada apa-apa, cik boleh tanya terus pada Rey. Maksud saya, pekerja saya.” Jelas-jelas Iyan mahu melarikan diri dari Ara.

   Pekerja? Ara memalingkan wajahnya. Sebaik saja melihat gerangan di depannya, Ara terbisu. Ini pekerja yang dilanggar budak kecil tempoh hari. Pakaian masih sama.T-shirt putih dengan apron terlilit di pinggang. Tetap kacak macam hari tu cuma...

   Muka Rey yang manis tiba-tiba nampak macam hantu saat dia menunjukkan wajah. Dah kenapa dengan manusia di sini? Muka dia macam pontianak ke? Tadi Iyan nampak pucat, sekarang lelaki bernama Rey ni macam baru nampak langsuir. Tak faham dia!

   “Okay then. I got to go.”

   “Eh tunggu!” halang Ara bila Iyan mahu berlalu. “Saya nak cakap dengan encik bukan pekerja encik.”

   “Saya minta maaf tapi saya rasa encik Iyan sibuk hari ni. Kalau ada apa-apa, cik boleh inform terus pada saya.” Rey melompat depan Ara tanpa bertangguh. Tidak mahu Ara mengejar Iyan.

   Iyan mengeluh lega sebelum menepuk bahu Rey. Tanpa kata dia berlalu.

   “Eh... Eh...” Tangan Ara terangkat seakan menggamit Iyan.

   “Saya boleh bantu cik. Percayakan saya.” Rey maniskan wajahnya walaupun jelas-jelas nampak palsu.

   Bibir tergigit bila Iyan menghilang. Bibirnya terjuih kecewa. Bebola matanya dihadap pada Rey. Dia nak buat apa dengan lelaki ni? Dia ada soalan buat Iyan bukan si Rey ni! Bila Rey terus tersengih dengan muka palsunya, Ara rasa nak ketuk je. Memang tema utama restoran ni ‘tersengih’ eh?

   “Jadi apa yang saya boleh bantu?”

   Ara berdesis. Nak je dia cakap, tolong bantu heret Iyan kemari balik. Tapi tak mungkin la. Dia menggeleng lambat-lambat sebelum melangkah untuk pergi. Baru dua tapak maju, dia kembali menghadap Rey.

   “Bila encik Iyan tak sibuk?”

   Rey terpegun. Untuk Ara, hari-hari Iyan sibuk! Tapi kenapa perempuan ni uncul depan ketuanya? Rey sendiri terkejut. Tak kan la Ara tahu siapa Iyan? Tak mungkin!

   “Encik Iyan memang sibuk sejak kebelakangan ni. Saya tak tahu bila dia tak busy, tapi cik boleh saya tahu kenapa cik nak berjumpa encik Iyan?” Rey korek rahsia.

   “Itu...” Ara garu belakang tengkuk. “Tak pa la. Nanti kalau dia tak sibuk, boleh awak call saya?”

   “Hah?”

   Ara tayang gigi. “Ada kertas?”

   “Ini cik...” Ada suara lain mencelah.

   Ara dan Rey sama-sama berpaling pada seorang pekerja lelaki di kaunter. Elok je dia tersengih sambil menghulurkan kertas. Terjegil biji mata Rey.

   “Thanks...” Ara mendekati kaunter bayaran. Huluran disambut oleh Ara.

   Sah! Tema restoran ni, senyum dan tersengih! Laju dia mencoret nombor telefonnya.

   “Dah siap,” desis Ara. “Ini nombor telefon saya. Kalau encik...” Ara berpusing. Ayatnya terjeda saat ada seorang pelayan lelaki menatang dulang betul-betul di depannya. Tak sempat mengelak, tangannya berlaga dengan siku itu. Dulang di tangan lelaki itu melambung tinggi sebelum menghentak lengan Ara.

   “Auch!!!”

   Ara terundur tanpa rela. Malang nasibnya bila pinggangnya terhentak kuat di tepi meja kaunter bayaran.

   “Cik!!!” Rey menjerit kuat. Terkejut!

   Buka Rey saja terkejut malah semua direstoran itu terkejut melihat apa yang baru terjadi secara tiba-tiba.

   “Cik okey?” Rey mendekat.

   Ara gigit bibir. Tak ada soalan lain ke nak tanya? Sah-sah la dia tak okey!

   “Saya minta maaf. Saya tak sengaja.” Pekerja lelaki yang dilanggar Ara tadi sudah tertunduk di depannya.

   Ara yang membongkok memegang pinggang hanya mengangkat tangan. Salah dia juga. Pusing tanpa isyarat.

   “Saya okey. Saya yang salah.” berkerut dahinya.

   Rey mengeluh. Muka dihala pada pelayan tadi dengan isyarat supaya lelaki itu berlalu. Bila lelaki itu berlalu, dia membongkokkan badan setara dengan wajah Ara.

   “Saya bawa cik ke klinik.”

   “Eh tak payah. Sikit je ni.” Ara tegakkan badan walaupun sengalnya masih tak hilang. Lengan bajunya yang basah direnung sesaat. Bukan sakit kerana dihantak dulang tetapi perit bila kuah panas dari hidangan tersimbah di lengannya. Nasib tak banyak. Kalau lengan baju disinsing, mesti merah ni.

   Sakitnya...

  “Are you sure?”

  Ara mengangguk. “Sikit je,” tipu Ara. Senyuman kelat tertampal.

   “jangan tipu!” tegas satu suara tiba-tiba.

   Berpasang-passang mata terarah pada satu suara asing yang mencelah tiba-tiba. Suara itu tegas dan tiada nada. Terkejip-kejip biji mata Ara saat lelaki itu laju menghala padanya.

   Iyan naufal! Lelaki itu kembali ke sini???

   “Sikit apa kalau macam ni?” terus lengan baju Ara diselak tanpa izin.

   Membutang biji mata Ara. Terus tangan Iyan ditepis. Lengan bajunya diturunkan.

   “Ikut saya.” jari jemari Ara ditarik tanpa menghiraukan pandangan pelik sesiapa pun.

   “Bos...” Rey ikut terkesima.

    Bila Iyan muncul?

   “Bawa first aid ke bilik salin. Now!” Dengan ayat itu, Iyan berlalu bersama tangan yang menarik jari-jemari Ara.

   Ara macam orang dipukau, ikut saja langkah Iyan. Macam mana Iyan tahu lengannya terkena kuah panas tu? Dia nampak ke?

...............................................

ARA pandang kawasan sekeliling sebelum matanya jatuh pada Iyan yang sibuk membuka kotak first aid. Tak ada tempat lain agaknya si Iyan ni nak bawa. Adakah dekat tempat persalinan?! Nasib la tempat persalinan ni luas. Ada loker panjang berkembar lagi. Ada juga kerusi panjang yang di khas untuk berehat.

   Saat tangannya terasa disentuh, Ara menjatuhkan anak matanya ke bawah. Melihat tangan koko cerah itu cuba meraih lengannya, laju dia menarik. Namun, tak sampai sedetik pun, tangannya disambar kembali.

   Pantas!

   “Saya bo...

   Zap!

   Ara diam! Terbisu tatkala mata helang Iyan beradu dengan anak matanya.

   “Saya boleh buat sendiri,” akhirnya Ara cuma bergumam perlahan.

   ‘Ara Elisya, sejak bila kau kau pandai membisu bila terkena panahan mata dari sang arjuna???’

   “Tak boleh ke kau hati-hati sikit lain kali?”

   “Hah?” Ara terkesima.

   Iyan mengeluh pendek. Laju tangannya merawat lengan Ara. Setiap kali gadis itu berkerut, setiap kali itu dia tak senang duduk. ‘Apa yang aku perlu buat dengan kau Ara?’

   “Please, be careful,” pesannya tanpa irama.

   Terhimpun rasa aneh di dalam hati Ara. Kalau pertama kali dulu dia rasa pelik dengan tingkah Iyan, kali ni kepelikkan tu dah terdarab dua. Agaknya kalau kali ketiga, rasa pelik tu terdarab pula dengan tiga dan begitu seterusnya.

   Kalau macam tu, bila pula rasa peliknya nak pergi?

   “Awak pesan dekat saya ke?” Sebelah tangan Ara menyentuh tengkuk disebalik tudung bawal merah jambunya.

   “Ada orang lain ke dekat sini?” tukas Iyan tanpa memandnag. Masih sibuk meletak krim pada lengan Ara.

   “Tapi kenapa?” terlontar soalan itu dari mulut Ara. Soalan bodoh kan?

  Tangan Iyan berhenti bergerak. Kepala ditunduk tanpa diangkat. Sebu hatinya seakan mahu menjerit memberitahu Ara mengapa. Memberitahu kenapa? Dia mahu lepaskan semuanya tetapi memberitahu gadis itu sama saja seperti memintanya terjun untuk membunuh diri!

   “Setiap pesanan perlu ada alasannya sendiri ke?” Lengan Ara dilepaskan. Muka dipanggung betul-betul menghadap muka gadis itu.

   Membesar biji mata. Baru kali ini wajah lelaki itu betul-betul dirakam oleh mata hitamnya. Baru dia tahu perasaan bila lelaki kacak di depan mata dengan kepala terpanggung macam tu. Ditambah pula dengan biasan mata yang seperti menyimpan cerita tersendiri, memang nafasnya rasa tersekat di skala enam!

   Dup... Dap... Dup... Dap...

   “Kalau orang lain mungkin perlu alasan tapi aku tak perlukan alasan. Bila aku cakap jaga diri maknanya jaga diri. Bila aku cakap, tak elok kau membantah. Listen to me, Ara...”

   Debaran semakin kencang saat Iyan menuturkan ayat pertama dan kedua tapi degupan hilang ketiga mendengar ayat ketiga. Mana Iyan tahu nama dia?

   “Kau Ara kan? Itu...” Mata Iyan menjalar ke arah keychain yang terkeluar dari poket Ara.

   Ara jatuhkan matanya ke arah poket sendiri. Patutlah lelaki tu tahu. Sebut pasal nama ni, dia teringat balik kenapa dia nak sangat jumpa Iyan.

   “Kau nak jumpa aku untuk apa? Ada apa hal?”

   Baru Ara perasan bahasa Iyan yang berubah. Aku dan kau je?

   “Aku kejar masa ni. Kalau nak cakap, cakap sekarang. Aku tak banyak masa.” Jam tangan ditilik. Mahu membuktikan bahawa dia memang mengejar masa sedangkan langsung tidak!

   “Aa... Pasal tu.” Ara mengeset kebelakang sebelum mengeluarkan sesuatu dari beg tangannya.

   “Awak kenal pisau ni?”

   Iyan tersenyap dari gerakan. Namun bila Ara terus-terusan mengunjuk pisau di depannya, cepat-cepat dia sekolahkan wajahnya. Biar tenang!

   “Tak!”

   “Serius?”

   “Muka aku nampak tengah bergurau ke?”

   Memang langsung tak ada riak gurauan. Ara jauhkan pisau ditangan dari wajah Iyan. Membelek huruf yang tertera di situ.

   “Apa yang buat kau fikir aku kenal pisau tu. Oh ya, soalan yang lebih penting, siapa punya pisau tu? Kau tahu negara ni ada undang-undang? Kau tak patut bawa benda berbahaya tu jalan-jalan di tempat awam macam ni.” Iyan berpeluk tubuh. Membebel tanpa sedar.

   Dalam diam dia memincingkan biji matanya ke arah pisau di tangan Ara. nampak sangat Ara macam tak bersetuju bahawa pisau itu bukan miliknya. Ara... Ara... Kenapa la dia susah-susah nak tahu siapa pemilik pisau tu?

   “Pisau ni kepunyaan seseorang. Saya ingat nak kembalikan pada dia dan saya ingat orang tu awak. Saya silap.” Ara tersenyum kelat. “Tapi cuba awak tengok huruf ni. Sama dengan huruf dekat sapu tangan awak. Sama kan? W-T. Nama restoran awak pun Lenz WT.”

   “Sebab tu la kau ingat aku pemilik pisau tu?”

   Ara mengangguk.

   “Macam mana kau boleh dapat pisau tu kalau kau tak kenal tuannya?” Iyan menggeleng.

   Ara mencebik. Dah malam buta, memang la dia tak nampak. Lagipun lelaki tu pakai cermin mata hitam. Cermin mata! Ara teringat sesuatu. Laju beg tangannya dicapai.

   “Cuba awak pakai ni,” suruh Ara tiba-tiba. Cermin mata yang dibeli dari kedai dua ringgit, ditekan pada dada Iyan.

   Terbelalak lelaki tu dibuatnya.

   “Kenapa?” Mata Iyan membesar.

   “Untuk kepastian. Pakailah.”

   Iyan menggeleng.

   “Sekejap je,” pohon Ara.

   “Aku banyak kerja la. Aku kena pergi sekarang.” Iyan bangun. Cermin mata hitam ditepis kuat sehingga bertemu dengan lantai.

   “Tunggu la.” Ara cuba menghalang bila Iyan ingin berlalu. Pantas dia berdiri tapi tiba-tiba dia menjerit kuat.

   “Argh!!!”

   Iyan berpaling. Terpanar dengan jeritan Ara.

   “Kenapa dengan kau?” bingkas Iyan mendapatkan Ara.

   Ara yang sudah terduduk tersengih.

   “Saya rasa kaki... cramp.”

   “Cramp?”

   Ara mengangguk sebelum mengetuk kakinya. Berkerut dahinya bila urat kakinya bagai ditarik setiap kali dia cuba menggerakkan kaki. Iyan melepaskan nafas panjang tanpa kata. Cramp pula? Masa ni juga?

   ‘Aku betul-betul tak tahu apa yang harus aku buat dengan kau Ara Elisya...’

BAB 7 EPILOG KITA





                                                                            BAB 7

“ARGH... Huhuhu..hahaha...”

Bengkek muka Hani. Dia dah rasa seperti doktor yang tengah tengok perangai pesakit jiwa. Memang dah kronik lelaki bernama Ryan ni. Masuk-masuk bilik terus terjun atas katil. Lepas tu ketawa terbahak-bahak. Semua bunyi keluar dari mulut lelaki tu. Bunyi biawak mengeram, bunyi ayam berkokok, bunyi kambing mengembek semua keluar dari anak tekak lelaki tu.

Gembira sangat lagakya. Tapi Hani sendiri tak nampak dekat mana yang kelakarnya sampai Ryan nampak geli hati.

“Kau nampak tak muka orang tua tu? Macam tertelan kulit kayu manis lima tan. Merah muka dia tu, memang... memang buat hati aku puas,” beritahu Ryan bersama ketawa yang semakin kuat.

Hani tercebik sendiri. Teringat balik muka Datuk Fatimah. Memang la merah tapi dia tak rasa benda tu lawak. Dia rasa cara Datuk Fatimah pandang dia macam pandang lipas yang menumpang dalam rumah. Gerun pun ada.

“Baru dia tahu siapa aku. Benda yang dia tak suka tu, aku akan buat. Biar dia sakit jantung. Kalau boleh aku nak tengok dia berkampung dalam hospital tu,” hambur Ryan. Namun hanya seketika sebelum dia kembali ketawa.

Hani mengeluh. Biarlah dia nak ketawa asalkan dia tak sakitkan hati aku. Hani mengambil tempat dibirai katil. Lemau mukanya memandang Ryan.

“Kenapa awak tak cakap yang awak masih ada mak?”

Ketawa Ryan mati. Hesy! Perempuan ni potong stim la dia nak bergembira.

“Mak awak tu, sama juga dengan nenek awak tu ke?” Hani menyoal.

“No..no... ibu aku tu baik cuma...” Ryan mula duduk dari meniarap. “Pak turut cakap nenek tu. Jadi kau tak perlu bimbang pasal ibu aku. Ibu aku adalah orang paling baik dekat dunia ni. Bagi aku la sebab dia memang jarang bersuara.”

Hani lega. Jadi dia tak perlu la bimbang pasal ibu Ryan.

“Kau tahu, aku ni memang ada ibu tapi aku tak rasa macam ada ibu langsung.” Ryan seakan meluahkan perasaannya.

“Tak baik lah awak cakap macam tu. Untung la awak masih ada ibu.”

“Aku bukannya mengutuk ibu aku la. Aku bersyukur ada ibu macam tu. Macam patung hidup. Aku nak buat apa pun, tak ada nak kesah. Kau tahu, dalam tempoh setahun, aku boleh kira berapa kali aku cakap dengan ibu aku. Kau akan duduk sini jadi nanti kau tahu la macam mana perangai ibu aku tu. Diam! Ikut je telunjuk nenek aku tu.”

Mungkin kata-kata Ryan itu kedengaran sedikit kurang ajar tapi kalau didengar dengan mata hati, nada itu sarat dengan kekecewaan.

“Tak kesahlah. Sekarang macam mana? Saya nak tidur mana? Tak kan kita kena sebilik kut?” Hani cuba menamatkan persoalan tentang emak Ryan.

Mendengar Ryan bercerita kadang-kadang buat hatinya seperti... Susah nak cakap. Entah kenapa, setiap kali lelaki itu bersuara, dia seakan nampak sisi hidup lelaki itu yang penuh kekecewaan. Selalunya dia tak begini. Selaunya dia bersikap tak kesah tapi dengan Ryan dia jadi kesah. Macam mana la dia boleh terkesah dengan mamat sakit jiwa tu.

“Ish...ish.. Apa punya soalan la tu. Mestilah kita tidur sebilik. Kau boleh tidur sekali dengan aku. Atas satu katil.” Ryan perlahan-lahan menyelak rambutnya sambil mengigit bibir. Gayanya dah macam perempuan penggoda.

Nak muntah!

“Hei, awak jangan buat perangai psiko! Dah macam pondan tahu tak! Hergh! Tak nak! Saya tak nak tidur dengan awak. Lagipun awak cakap kita ni ibarat satu pasukan. Satu pasukan, tak tidur bersama.”

“Wah, pandai kau menjawab ye. Tak da... kau tinggal dalam bilik ni dengan aku! Meh duduk sama-sama atas katil ni. Meh...” ruang katil di sisinya ditepuk-tepuk dengan gaya ibu tengah panggil bayi.

“Tak nak! Tak nak! Tak nak! Saya tak nak satu katil dengan awak kecuali awak tidur lantai, saya tidur atas kalau tak... Saya beritahu nenek awak yang saya ni cuma rakan sepasukan rela paksa yang awak gunakan untuk sakitkan hati dia.” Ugut Hani sambil berpeluk tubuh.

Terjojol biji mata Ryan. Hesy! Perempuan mulut wisel ni memang bising la!

“Kau ugut aku?” Ryan seakan tak percaya.

“Yes, i am. Saya tengah ugut awak macam mana awak ugut saya hari tu. I learn from the best. Now, deal? Awak bawah, saya atas.” langsung tak ada ketakutan dalam riak Hani.

Ryan berdiri saat mendengar ucapan penuh bersahaja dari Hani. Cis! Perempuan ni tak makan saman. Mulut bising! Mulut suka melawan tak kira apa dia kata. Tanpa kata dia bangun dan berlalu ke arah sebuah pintu. Laju tangannya membuka pintu itu.

“Kau ingat aku nak biarkan kau duduk dengan aku? Biar mulut bising kau tu ganggu privasi aku? Memang tak la! Kau boleh buat tempat ni jadi bilik kau.”

Hani bangun. Terkebil-kebil dia memandang Ryan sebelum menapak masuk ke dalam sebuah ruang yang agak luas. Cuma ruang tu kosong! Yang ada cuma rak-rak buku dan meja kerja. Itu pun meja tu menyepi betul-betul di tepi penjuru.

“Kenapa dalam bilik awak ni ada dua bilik?” Hani perak.

“Kau cuba tengok aku. Aku ni pemilik syarikat tahu, jadi aku perlukan ruang lain dalam bilik aku. Sebenarnya ni bilik kerja aku tapi dah kau wujud dalam rumah ni, aku kosongkan bilik ni. Mulai sekarang kau boleh tidur dalam bilik ni.” sombong gila suara Ryan. Macam dia seorang je pemilik syarikat. Ramai lagi la pemilik syarikat lain. Tak payah nak over sombong sangat!

“Katil mana, katil?” Hani mencari katil untuk merebahkan badannya. tak kan dia kena tidur berlapikkan lantai kut. Memang tak nak la dia.

“Tak payah berangan nak katil. Bilik ni tak ada katil tapi...” Ryan tolak tubuh Hani sedikit ke dalam. Bila Hani terdorong ke depan, dia tarik pula bahu itu ke satu sudut. Terdorong gadis tu seperti almari beroda.

“Tu ada tempat tidur kau. Nampak tak alas tidur tu? Tu untuk kau.”

Lemah muka Hani memandang alas tidur yang berlipat di satu sudut. Kejam betul la mamat ni! Dah tahu aku akan datang, beli la katil. Kaya tapi kedekut!

“Tak payah nak buat muka lemah sangat. Kau ingat murah alas tidur tu. Aku tempah khas untuk kau tahu. Aku bukannya jahat sangat nak bagi alas tidur cokia dekat kau. Aku beli mahal tau dan orang kedai tu cakap, gerenti dapat tidur yang enak atas tu.” ujar Ryan lagi bila menangkap muka lemau milik Hani.

Huh! Tidur yang enak konon! Kalau enak sangat kenapa kau je tak tidur atas tu dan bagi aku katil kau yang besar tu. Cakap besar betul la mamat ni!

“Kau tengah mengutuk aku dalam hati kan? Mesti kau cakap aku tipu. Aku tak tipu, memang sedap tidur atas alas tidur tu. Aku dah buat testing. Aku tak kan biar badan kau sakit la. Badan kau tu, aku nak pakai lama tahu.” seperti tahu apa yang hati Hani berceloteh, Ryan membuka mulut sekali lagi.

Pakai lama? Spontan Hana peluk tubuh dengan mata membesar.

“Hesy! Aku bukan maksudkan apa dalam kepala otak kau tu la! Maksud aku, kau kena sentiasa sihat supaya kau boleh berlegar-legar dua puluh empat jam dalam rumah ni. Biar orang tua tu sakit hati bila terserempak dengan kau.” Ryan betulkan kenyataan bila Hani melihatnya seakan pencabul.

Dua puluh empat jam? Mamat ni gila ke? Kalau dua puluh empat jam dia berlegar-legar, masa bila dia nak tidur? Tapi... Aneh sikit mamat ni.

“Ryan, awak ni lelaki tulen ke tak?”

Ryan terhenyak dengan pertanyaan Hani.

“Tulen lah!”

“Ye ke tulen? Selalu lelaki bukan ada nafsu ke? Kalau dah tinggal sebilik mestilah ada rasa...

Pap!

“Auch!” Hani mengaduh saat tapak tangan Ryan melekap atas dahinya sebelum dia habiskan ayatnya.

“Macam mana kau boleh tanya soalan direct macam tu hah? Mestilah aku lelaki tulen yang ada nafsu dekat perempuan tapi... dengan kau...” Ryan pandang Hani dari atas hingga bawah sebelum menggeleng laju tiba-tiba.

“Aku tak mungkin la tergoda dengan kau. Kalau aku tergoda sekali pun, mesti aku tersedar bila teringatkan mulut kau yang bising tu. Ingat mulut kau yang bising tu, memang tak la aku berselera. Aku ada taste tahu. Perempuan yang lemah lembut. Bila dia bercakap, kelembutannya akan meresap terus dalam hati aku. Bukan macam kau. Mulut tu nak menjawab je kerjanya.” tanpa keizinan, jari telunjuk Ryan galak menujuh mulut Hani yang tertutup. Terdongak kepala Hani beberapa kali ke belakang.

Geram pula hati Hani. Pantas tangan Ryan ditepis kasar.

“Apa main tujah-tujah? Saya tujah dahi awak baru tahu!” giliran Hani angkat jari dengan niat nak menujah kepala Ryan namun tangan lelaki tu lebih pantas.

“Hei pendek! Jangan berangan nak tujah-tujah kepala aku. Ni kepala mahal tahu!”

“Ye la tu mahal. Berapa nilai? Sepuluh juta?” sindir Hani.

Ryan ketap bibir. Tengok! Kan dah kata, mulut perempuan ni bising. Semua benda dia nak menjawab!

“Hesy! Sakit otak la layan kau. Aku masuk bilik aku dulu. Kau pandai-pandai la susun baju kau dekat mana-mana penjuru. Jangan berangan nak kongsi almari dengan aku.” Ryan meninggalkan pesanan sebelum berlau ke biliknya. Pintu yang menghubungkan biliknya dan bilik Hani, ditutup.

“Betul ke sakit otak bang? Bukan abang memang hari-hari sakit otak ke? Eh silap, sakit jiwa!” Jerit Hani sengaja nak sakitkan hati Ryan. Ye la, tiba-tiba main tolak orang lepas tu blah. Dia ingat aku ni almari beroda yang sesuka hati dia nak tolak. Cis!

Abang? Dia tahu Hani sengaja menyakat!

Kedua-dua tangan Ryan tekup tepi kepalanya sendiri. Sempat lagi perempuan tu nak mengomel. Nasib kau la Ryan, dapat isteri macam tu. Isteri? Tiba-tiba saja Ryan ketawa. Macam mimpi!

BAB 4 MISTER HERO


BAB 4
 
 
   “DAH balik pun anak kesayangan kau tu,” perli Mak Long Rina sambil memincing langkah selari antara Ara dan Dollah. Bila kedua-dua tubuh itu menolak pintu kedai, mulutnya sekali lagi terbuka.

   “Masuklah. Silakan masuk puteri Ara Elisya.” Tangan Mak long Rina bergerak bebas. Mengalu-alukan kedatangan Ara. Kononnya!

   Ara dan Dollah saling berpandangan sebelum kedua-duanya menggeleng serentak. Sah! Mak long Rina sudah bersedia nak tembak Ara dengan mulut tak berkunci dia tu!

   Namun, belum sempat disembur Mak Long Rina, Razif terlebih dahulu mendapatkan Ara. Berdiri di depan Ara sebelum bahu gadis itu ditarik ganas dengan sebelah tangannya.

   “Hei, apa tarik-tarik anak orang ni?!” bentak Dollah terkejut. Laju dia menolak tubuh Razif.

   “Kau diam la bodoh! Kau tak ada kena mengena. Ni hal aku dengan dia!” hambur Razif kuat. Sekali lagi dia mahu menarik Ara tetapi digagalkan oleh Dollah.

   “Hal kau. Hei, kalau kau sakitkan Ara kau ingat aku boleh duduk diam. Kau ni...

   “Apa masalah kau sebenarnya hah?!” Belum sempat Dollah menghabiskan ayatnya, Ara memotong.

   “Masalah aku, kau!” jerit Razif seperti dirasuk.

    Ara gigit bibir. Mencerlun biji mata menikam anak mata Razif.

   “Razif, Ara sabar dulu. Kita bincang elok-elok.” Rogayah cuba menenangkan keadaan yang sedia panas menjadi lebih panas.

   “Sabar apanya mak long? Tangan ni patah sebab perempuan ni tau tak?!” jerkah Razif kasar.

   “Razif!” lantang Ara menjerit. Turun naik nafasnya bila Razif meninggikan suara pada maknya.

   “Kau jangan nak tinggikan suara dekat anak aku! Kau kena sedar kau yang buat dia jadi macam tu!” Mak Long Rina mara dengan sokongan.

   Bela sangat anak dia tu! Tak sedar jantan tu kurang ajar gamaknya.

   “Mak long diam!” bentak Ara tanpa sedar. Sakit hatinya melihat muka Rogayah berubah biru menahan rasa.

   “Kau berani tengking mak aku!” Lengan Ara dicapai Razif. Mencengkam kuat dengan mata yang mula naik merah.

   Dollah mara mahu menarik sepupunya tetapi dihalang dengan jelingan Ara. Isyarat bahawa Ara mahu berdepan semua ni sendiri!

   “Kau boleh naikkan suara pada mak aku, kau fikir aku tak boleh naikkan suara pada mak kau? Puih!”

   “Kau!!!”

   Razif tak dapat menahan sabar. Laju dia menarik Ara ke depan sebelum menolak kuat tubuh gadis itu ke belakang. Ara yang tak bersedia, terpusing sedikit. Alih-alih kepalanya bertemu dengan salah satu rak yang menempatkan bunga. Buat seketika jarum jam seperti berhenti dari berputar. Pandangannya berpinar-pinar.

   “Ara!” Rogayah terpanar sebelum laju dia bertinggung di sebelah anaknya. Matanya membulat besar.

   “Dasar Dayus!” Tekan Dollah sebelum menghadiahkan satu penumbuk tepat pada wajah Razif. Terduduk lelaki tu dibuatnya.

   “Dollah! Kamu ni melampau!” Terjegil biji mata Mak Long Rina.

   “Anak kesayangan mak long tu yang melampau!” lawan Dollah. Hilang terus rasa hormatnya pada kakak emaknya itu.

   “Ara tak apa-apa ke?” soal Rogayah bila Ara tidak mengangkat wajahnya.

   Ara memejamkan mata menahan rasa pedih. Mustahil dia tak apa-apa. Rasa macam baru jatuh dari bangunan KLCC! Dia mengagahkan diri menggerakkan kepala. Sebaik saja wajahnya dipusing, semua terkejut. Terbungkam!

   “Ara...” Air mata Rogayah menitis sebaik saja melihat cecair merah yang mengalir dari dahi anak gadisnya.

   “Tak guna!” Dollah mendapatkan Ara dengan dengusan keras yang dituju pada Razif. Laju dia menekup dahi Ara dengan kain tudung gadis itu.

   “Gayah tak sangka sampai macam ni sekali Razif buat pada Ara. Apa ni kak long? Kak long datang tuduh anak saya lepas tu anak kak long cederakan Ara.” Rogayah berdiri. Menentang wajah kakak sulungnya. Terpancar renungan kemarahan dari mata itu.

   “Dah anak kau salah, terima la balasannya. Apa dia buat dekat Razif lagi teruk! Sampai patah tangan anak long tahu!” Tiada langsung rasa bersalah di wajah Mak Long Rina.

   Rogayah menggeleng kesal. Tubuh dijauhkan dari kakaknya sebelum muka anak saudaranya  direnung geram. Rasa mengigil setiap kali terbayang darah yang mengalir dari dahi anak tunggalnya.

   “Baik kamu bawa mak kamu keluar sebelum aku panggil polis! Keluar! Keluar!!!” jerit Rogayah sekuat hati.

   “Kau halau aku Gayah.” Kecil mata kakak sulungnya.

   “Kalau tak nak anak kesayangan akak ni masuk penjara. Keluar. Keluar dari sini.”

   Mak Long Rina mengangguk seperti seorang yang menyimpan dendam. Bibirnya diketap kuat. Muka Ara dipandang lama sebelum dia menjerit pada anak lelakinya.

   “Jom Razif. Kita balik. Jangan buang masa menghadap muka betina-betina tak guna ni!” maki Mak Long Rina sebelum menghilangkan diri bersama Razif.

   Hilang saja dua tubuh itu, Dollah mengucap panjang. Rasa malu nak mengaku perempuan tadi adalah mak saudaranya.

   “Ara...” Rogayah duduk di tepi anaknya.

   “Mak...” Air mata gadia itu menitis.

   “Ara tak upah orang rompak Razif.”

   “Mak tahu.”

   “Ara tak nak kahwin dengan Razif.” Ara menggeleng pedih. Meminta simpati dari emaknya yang selama ini mendesak.

   “Jangan fikirkan tu. Jom mak bawa pi klinik.”

   “Ara tak nak kahwin...” rengek Ara penuh simpati.

   Dollah di tepi hanya mendiamkan diri. Membiarkan anak beranak itu bersoal jawab.

   “Mak pun tak ingin menantu kurang ajar macam tu.” Rogayah tersenyum sedikit.

   “Betul ke mak?!” terduduk tegak terus Ara dibuatnya. Kain tudung yang menutup dahi, melurut jatuh. Dia tak salah dengar kan?

   “Mak minta maaf sebab desak Ara. Lepas ni, mak akan ikut keputusan Ara. Okey?”

   Ara tersenyum. Dollah angkat kening. Berakhirnya episod desak mendesak dalam perkahwinan. Drama sangat paksa-paksa kahwin ni tau!

   “Mak... Dollah...” panggil Ara tiba-tiba.

   Dua muka menilik wajah Ara yang tiba-tiba menyeru.

   “Ara... Ara... Ara rasa nak pengsan.” Serentak dengan itu kepala gadis itu longlai ke bawah. Nasib disambut pantas oleh Dollah. Terkejut dua makhluk Allah tu.

   “Mak long, Ara...” Dollah blur.

   “Ara apa lagi? Bawa hospital la!”


...................................
TANGANNYA kuat mencengkam palang putih yang berada di hujung katil. Degupan jantungnya bergolak hebat seakan tidak mahu dia bernafas dengan tenang. Bagaimana dia mahu menghirup udara dengan tenang seandainya apa yang sedang dilihat ketika ini buat seluruh tubuhnya bergetar hebat.

   Mata Ara yang terpejam erat membuat perutnya terasa sebu. Bibirnya terkemam menahan kemarahan yang muncul setiap kali terbayang gadis itu dicempung ke kereta oleh sepupunya. Ara pengsan! Semua itu disebabkan Razif! Huh! Lelaki tu memang tak serik! Patutnya dia patahkan tengkuk lelaki tu bukannya tangan!

   Iyan Naufal ingin melangkah menghampiri sisi Ara. Ingin duduk bersebelahan tubuh itu. Ingin menilik wajah itu sepuas hati. Ingin mencari garis kelukaan pada wajah suci itu tetapi otaknya melarang. Kakinya bagaikan di gam. Hanya matanya saja dibenarkan melihat.

   “Apa yang patut aku buat Ara?” Iyan tertunduk lemah.

   Hanya seketika sebelum dia memandang tajam wajah yang tidak bergerak itu. Anak mata hitamnya yang beku menilik setiap inci wajah Ara. Dari dahi, jatuh pada kelopak mata gadis itu. Kemudian matanya tajamnya menjalar ke hidung gadis itu sebelum melurut pada bibir yang tidak bersuara itu.

   Argh! Dia tak patut melihat gadis itu dalam keadaan begini. Hatinya mendidih dan fokus utamanya saat ini semestinya Razif! Lelaki tu mesti bayar balik dengan apa yang dia telah buat pada Ara! Disaat dirinya diserbu rasa marah, telefon bimbitnya bergetar. Iyan tersentak.

   Apa kau buat dekat sana? Kau tak patut ada dekat situ dan... Lupakan kalau kau nak apa-apakan sepupu perempuan tu. Leave the past, Iyan Nafual. Leave!!! - BT

   Telefon bimbit digenggam erat dengan mata terpejam. Pesanan itu membakar hatinya. Pesanan itu membuat kepalanya tidak berhenti untuk berfikir. Perasaannya saat ini seakan melihat dua tumbukan dihala padanya namuan dia tidak tahu tumbukan mana yang perlu di elak. Sadis!

   “Mak...”

   Mata Iyan terbuka. Tegang kulit wajahnya melihat gerakan pada tubuh Ara. Saat gadis itu membuka matanya secara perlahan, saat itu juga Iyan mengerakkan tubuhnya ke arah katil pesakit bersebelahan dengan katil Ara. Wajahnya disembunyikan disebalik topi.

   “Mak...

   “Kau dah sedar?” Dollah yang baru tiba, cepat-cepat berlari ke arah katil sepupunya.

   Berkerut dahi Ara saat matanya terbuka luas. Kepalanya seakan sedang ditusuk-tusuk benda keras. Dengan tangan di kepala, dia menaikkan tubuhnya untuk bersandar.

   “Mata aku terbuka, tak kan tak sedar lagi kut? Soalan kau klise sangat tau tak.” Ara mencebik dengan kerutan yang masih tidak padam dari dahinya.

   Ternaik bibir Dollah. Dengan muka seposen, Dollah duduk di kerusi bersebelahan katik Ara.

   “Habis tu kau nak aku tanya apa? Apa macam rasanya pengsan? Ada macam perjalanan ke alam Barzakh tak?”

   “Tu soalan minta lipat tu!” Ara tunjuk siku.

    Dollah tersengih. Pengsan atau tak, Ara tetap Ara.

   “Dah kau tak nak soalan klise, aku bagi soalan yang mencabar sikit.”

   Ara menjelir. Nasib kepala berdenyut kalau tak memang dia berdebat habis-habisan dengan si Dollah ni.

   “Mak aku mana?”

   “Ada tu. Dia pergi tandas tadi.”

   Ara mengangguk. Tak sabar nak peluk Rogayah. Alasannya? Sebab mak dia dah gugurkan paksaan kahwin dengan Razif. Sayang mak dua ratus persen!

   “Tiba-tiba senyum kenapa? Tak kan gila lepas terhantuk tadi kut,” seloroh Dollah.

   “Mulut kau bela puaka ke hah? Aku senyum sebab aku tak payah nak kahwin dengan Razif bengap tu dah. Aku rasa ada tuah juga kepala aku terhantuk kan?” Lega gila hatinya.

   Dollah mengeluh. Alahai sepupunya ni. Orang punya risau bila dia pengsan, boleh pula dia bersyukur sebab terhantuk. Berdarah pula tu! Ara... Ara... Suka hati dia je nak cakap apa. Tanpa mereka sedar, Iyan ikut mengeluh. Rasa ingin tampal mulut Ara yang menyebut perkataan ‘tuah’ tu. Nafasnya semput bila melihat luka itu tetapi Ara buat seperti luka itu hanya luka disebabkan gigitan semut. Itu menyakitkan tahu tak?!

   Nafas ditarik sedalam yang mungkin. Walaupun geram tapi ada rasa lega melihat gadis itu sudah mampu tersenyum. Topi ditarik sedikit ke bawah, sebelum dia berpaling meninggalkan wad.

   Leave the past? Tinggalkan Ara? Adakah itu pilihan terbaik?

....................................................

SEBELAH tangan menekup dahi manakala sebelah tangan lagi mengetuk perlahan bangku batu yang di dudukinya. Menimbang keputusan yang patut dibuatnya. Leave or stay? Tinggalkan itu bermakna dia perlu padamkan semua ingatan! Biarkan, itu bermakna ada perubahan dalam jalan cerita hidupnya. Mungkin lebih parah lagi, akan menganggu aturan yang dibuat dalam hidupnya.

   Susah! Sangat susah!

   “Orang datang sini, tengok suasana. Tengok gelagat budak-budak, bukannya termenung dengan topi tutup muka. Kau nampak kesepian. Kesian...kesian...”

   Tangan Iyan terjatuh dari dahi. Topi disingkap ke atas. Dengan muka tak ada perasaan, bebola matanya dinaikkan ke atas. Merenung kosong lelaki yang muncul tiba-tiba.

   “Aku musykil, kau tak ada anak tapi apa yang kau buat dekat sini?” Lelaki di depan Iyan mengelus dagu seperti berfikir.

   Iyan merengus kecil sebelum mengeliat kecil. Matanya dilebar ke seluruh kawasan. Taman permainan! Ikutkan logik, selalu tempat ini didatangi ibu bapa yang membawa anak mereka bermain. Tapi apa salahnya kalau dia nak menyemak dekat situ sekali pun? Tak kena bayar kan?

   “Kau buat dekat sini?” Perlahan tetapi menusuk suaranya. Suara seorang Iyan Naufal, haruslah begitu.

   “Cari bos la. Bos punya ‘bos’ suruh saya mata-mata bos. Mana tahu kalau bos terjun dalam Tasik Taiping ni. Aniaya!” Rey menggeleng dengan muka khuatir Iyan akan etrjun dalam tasik.

   Semestinya ‘Bos’ yang dimaksudkan oleh Rey tu adalah lelaki yang menghantar pesanan padanya tadi. Pesanan yang menyuruhnya tinggalkan kisah silam.

   “Dan kau datang sinis semata-mata sebab arahan dia?” soal Iyan sarkastik.

   Rey tersengih sebelum menggeleng laju. Punggung dilabuh sebelah Iyan. “Mestilah tak! Saya tahu bos tak kan terjun dalam tasik tu. Apa barang kan? Baik terjun dalam laut. Besar sikit. Saya bosan la bos. Habis kerja, tak tau nak buat apa. Mati kutu bos. Mati!” Rey garu kepalanya. Kesian dekat kutu-kutu belaannya habis mati sebab bosan!

   Mata Iyan mengecil. Rey kalau tak membebel, tak sah! Dengan mata hampir tertutup, jarinya menggamit Rey mendekati. Rey telan air liur. Dah tahu apa yang Iyan nak buat kalau jari dah menari macam tu. Nak tak nak, dia dekatkan kepalanya pada Iyan. Tiba-tiba...

   Puk!

   “Sakitlah bos!” kepala dijauhkan. Muka tak puas hati tertayang. Jentikan bosnya tak pernah tak sakit!

   “Apa yang patut aku buat Rey?” tanya Iyan tiba-tiba.

   Muka keanak-anakan Rey, berubah. Wajah serius seorang lelaki tertampal. Dia ikut memandang jauh ke depan.

   “Bos sepatutnya tak hiraukan dia.”

   “Kau pun fikir macam tu?”

   “Semua orang fikir macam tu bos. Tujuan bos, itu yang bos patut fikirkan sekarang. Jangan sebab dia muncul, bos hilang fokus.”

   Iyan mengeluh sekian kalinya. Dia faham fokus apa yang Rey maksudkan.

   “Bos kena ingat, bos ada Aifa. Walaupun dia sebahagian daripada rancangan, bos dah janji. Bos tak akan lepaskan dia walaupun pelan kita berjaya. Bos tak kan lukakan dia.”

   Aifa Hani. Wajah perempuan anggun itu terlintas di ruang mata. Tiba-tiba saja Iyan ketawa kecil.

   “Kenapa pula kau masukkan tentang Aifa ni? Aifa lain, dan perempuan tu lain. Cara kau cakap macam kau takut aku jatuh hati pada perempuan tu. Ini bukan kisah cinta Rey. Ni disebabkan...

   “Orang cakap dari simpati boleh timbulkan rasa cinta,” potong Rey pantas.

   Wajah Iyan berubah.

   “Kalau dengan Aifa, aku tak libatkan perasaan kenapa aku akan libatkan perasaan dengan perempuan tu? Banyak benda lagi aku nak fikir selain perasaan alah tu la.” Iyan tepuk bahu Rey.

   “Bagus la kalau macam tu. So, bos nak buat apa lepas ni? Bos nak masukkan perempuan tu dalam hidup bos yang dah haru biru ni pula ke?”

   Haru biru? Dia mengaku, begitu la dia hidup!

   “Aku akan biarkan dia. Macam kau cakap, fokus pada pelan!” Keputusan dibuat!

   “Ini yang saya nak dengar bos. Fokus pada pelan. Ni baru macam bos saya yang cakap. Sekarang apa kata kita tak payah fikir. Jom temankan saya bos. Dah seminggu tak guna tangan ni. Macam ringan je tangannya ni makan muka orang.” Rey goyangkan penumbuknya.

   Dia betul-betul rindu.

   “Kau dah habis fikir ke cakap macam tu?” Kening Iyan terjongket sinis.

   “Mestilah bos!”

   “Kau memang tak sabar nak jadi punching bag aku kan?”

   “Hari ni kita tengok siapa jadi punching bag siapa. Sumpah, hari ni saya tak kan berlembut denga bos!” Rey cium penumbuknya. Muka bertukar garang.

   Terletus ketawa Iyan. Hanya sekali!

   “Tapi aku rasa macam aku nak main benda lain hari ni. Apa kata, kau jadi papan target aku hari ni?” Iyan keluarkan sesuatu dari poketnya. Benda tu ditayang depan muka Rey.

   Berubah terus muka pelayan restorannya. Agak-agak la target dia dengan pisau lipat tu.

   “Bos, tu dah macam bos nak bunuh saya tu.” Laju tapak tangannya digoyang tanda tak rela. Namun seketika kemudian dahinya berkerut. Tanpa kata, pisau lipat di tangan Iyan dirampas.

   “Bos, ni bukan pisau bos ni.”

   Iyan terkesima.

   “Mana pisau bos?” tanya Rey yang tak habis-habis membelek pisau di tangan. Tak ada dua huruf tu, mesti la bukan pisau kesayangan Iyan.

   Iyan larikan wajahnya. Kenapa ada saja benda yang mengingatkan dia kepada gadis itu? Tanpa sebarang suara, dia berdiri.

   “Jom pergi...” ajaknya tanpa menjawab soalan Rey.

   Rey tergesa-gesa bangun bila Iyan meninggalkan dengan muka tak berperasaan. Pantas langkah ketuanya dikejar.

   “Bos, pisau bos...

   “Aku bagi orang lain simpan,” tukas Iyan sebelum mendapatkan kereta sport bewarna hitamnya.

   Orang lain simpan? Biar betul?

   “Siapa bos?” terjerit Rey.

   Iyan menjeling tanpa menjawab. Sampai bila-bila pun dia tak akan menjawab kerana dia mahu lupakan orang itu. Titik!